Bismillah...

Sebelum gue melanjutkan tulisan ini, mungkin alangkah lebih baiknya gue mulai dengan mengucapkan "taqabbalallahu minna wa minkum" untuk teman-teman muslim dan mohon maaf lahir bathin ya kalau gue ada salah. Ya, gue tau sih gue gak ada salah, kalian aja yang banyak salah suka ngata-ngatai gue jomblo. Hmm...

Btw, gimana puasanya? ada yang bolong? udah ada yang nanyain kapan nikah pas lebaran kemarin? kasian. Hahahahahahaaaaaaahikss... *sama*

Jadi gini. Pas sholat subuh bulan puasa kemarin gue ketemu sama mantan anak didik PMR di SMP, kenapa gue sebut mantan karena gue udah nggak ngelatih PMR disana lagi. Gue sedikit basa-basi soal gimana sekarang PMR disana dan ada sedikit rasa kecewa terlihat cukup jelas diwajahnya.

Semenjak gue sudah tidak melatih disana semuanya menjadi kacau. Anak-anak jadi punya kubu masing-masing, yang ikut latihan semakin hari semakin berkurang, dan konflik lainnya terjadi oleh generasi tiktok ini.

Jadi semenjak gue mendapatkan jabatan sebagai Pembina IPM (ikatan pelajara Muhammadiyah) atau sama dengan Pembina OSIS dan program full day yang sekolah gue pakai, membuat hari-hari gue habis cuman di sekolah. Selain itu gue juga mengang ekskul Futsal, kadang pulang bisa sehabis sholat magrib.

Sebenarnya sebelum gue berhenti melatih PMR di SMP, gue udah menyiapkan pelatih pengganti dan sudah bilang ke pihak sekolah juga tapi entah kenapa setelah gue keluar malah gak ada, untungnya terkadang para alumni menyempatkan waktu untuk datang melatih.

Sedih? Jujur iya. Dulu, pernah cerita di blog ini tentang pengalaman pertama gue melatih dan cerita gajih pertama gue beliin novel, terus neraktir temen gue Dian (btw dia cowok, namanya aja kayak cewek). Gue sudah melatih ketika masih kelas dua SMK sekitar tahun 2010 atau 2011. Waktu itu mendadak disuruh Ayah untuk menggantikan pelatih yang lama dan saat itu gue bener-bener buta soal PMR ngertinya sedikit doang.

Waktu SMP gue memang ikut ekskul PMR, tapi... jarang masuk, itu juga ikutan karena ada cewek yang gue taksir.

Pelan-pelan gue belajar, kadang suka sotoy menjawab pertanyaan dari anak-anak cuman mengandalkan improvisasi, karena kadang melakukan pertolongan pertama kita cuman butuh logika dan tenang gak boleh gugup, kecuali menghadapi pertolongan pertama pada hati yang terluka. Hmm... ok, lanjut aja. Dari melatih PMR ini lah gue belajar dan akhirnya lancar ngomong dihadapan orang banyak, tau gimana cara menguasai dan membangun suasana waktu belajar atau mengisi acara, benar-benar kepake ketika gue kerja.

Gue juga masih ingat zaman itu gue antusias banget melatih, kalau ada bencana alam gue ajak anak-anak buat ikut andil bagian mengajak mereka dalam kegiatan kemanusiaan, kami sama-sama bikin invosi cara ketika latihan, setiap ikut lomba kami selalu membawa piala juga. Tapi udah beda banget ketika gue punya kerjaan utama.





Sekarang hari-hari gue disibukkan oleh urusan sekolah yang ada-ada aja, sampai ke coffee shop pun gue masih ngerjain kerjaan sekolah. Bikin materi, bikin LPJ kegiatan, bikin RPP, mengoreksi soal ulangan, sampai ngisi niai rapot. Kadang kalau gak sanggup ngerjain sendiri, gue minta bantuan temen-temen barista. Iya, gue emang suka ngerepotin orang.

Kesibukan lain yang gue coba adalah jadi pembina PMR dan Futsal selain pembina IPM. Iya, futsal kalian gak salah baca, orang yang badanya tidak lebih tinggi dari siswanya ini juga bisa main futsal. Kadang gue juga bisa menjadi pelatih kalau pelatih utama lagi gak bisa hadir, baru-baru aja melatih udah bisa bawa piala dong. WAJIB SOMBONG.



Note: NGAK USAH KOMEN SOAL TINGGI BADAN

//

Gue yakin kita semua pasti punya waktu-waktu terbaik dalam hidup, waktu yang bikin hari-hari kita jadi bahagia banget. Lalu pelan-pelan memudar menjadi kenangan, yang pada akhirnya hanya bisa kita nikmati lewat foto-foto didinding kamar sambil tersenyum tipis.

Ini adalah arti lain dari namanya tumbuh. Kita pasti akan mengalami fase-fase yang tidak sama setiap tahun. Yang dulunya suka nongkrong bareng, terganti oleh urusan masa depan masing-masing. Atau mungkin yang dulunya biasa ngelakuin apa-apa dan kemana-mana sendirian, punya harapan tergantikan oleh ngelakuin apa-apa dan kemana-mana, berdua.