Ketika di Bapak-bapakin


Baca ini dulu sebelum lanjut: Cerita Sukses Versi Blogger Galau

Kali ini gue mau cerita sedikit pengalaman gue, kurang lebih satu minggu jadi guru honor, di SMK gue dulu. Jujur aja, gue agak gerogi waktu ngajar pertamakali, walaupun gue juga ngajar PMR di SMP, tapi rasanya beda banget.

Bedanya kalau ngajar PMR di SMP, gue gak merasa canggung karena umur gue dan anak-anak yang lumayan jauh. Nah kalau yang di SMK ini, umur kami gak beda jauh, paling selisih dua atau tiga tahun.
Gue kebetulan di SMK cuman ngajar kelas 10, jadi anak-anak kelas 12 (sekarang), yang dulu sempat jadi adik kelas gue, banyak yang Tanya gue ngapain hampir tiap hari di Sekolah. Gue bilang aja ngajar anak kelas 10, dan begonya 99,98% pada ngetawaiin. Kampret.

Umur gue baru 18th, dan gue jadi guru termuda di SMK. Bangga kah gue? WAJIB. Apalagi ke dua orangtua, adik gue Nanda, dan keluarga pasti bangga banget. Ya walaupun honor, gak masalah.
Tapi kadang yang bikin nyesek itu adalah ketika muka yang masih baby face ini di panggil BAPAK. Itu rasanya jlep banget.


“Pagi BAPAK Aditt.” -_-
“BAPAK Adit kita belajar apa hari ini?” -_____-
“BAPAK Adit sudah move on belum?” *siram pakai air aki*

Hemm…. Sakit rasanya man sakit. Apa lagi teman-teman dekat gue yang tahu kalau gue jadi guru muda, bukannya ngasih selamet, malah di Bapak-bapakin. Dan entah dari mana, berita gue jadi Bapak-bapak menyebar luas dengan sendirinya.

Tapi bagi gue itu gak seberapa. Gue lebih gak enak lagi waktu di panggil Guru-guru disana, dengan sebutan yang sama juga, “Bapak Adit”. Baru juga dua tahun lulus dari SMK, dulu status gue masih Siswa, dan sekarang sudah setara sama Guru-guru yang ngajarin gue dulu, dua tahun lalu. Agak gak enak juga sebenarnya.

Seiring berjalannya waktu, Bapak Adit tadi menghilang, gue lumayan lega. Karena gue minta ke anak-anak supaya manggil gue “Kakak” aja, biar enak. tapi kadang-kadang juga masih ada yang iseng manggil Bapak. Aaaarrrggg!!!

Satu lagi, baru beberapa hari ngajar disana gue udah dapet teror SMS.