Pengalaman Isolasi Mandiri


Jadi singkat cerita gue positif hamil... Bukan, maksud gue, gue positif Covid-19 dan isolasi mandiri selama 14 hari. Waktu gue periksa di Puskesmas dengan santainya Ibu yang nusuk kedua lubang hidung gue bilang "Bapak positif ya pak. Selamat.. " lah... engga pakai selamat juga.

Seolah-olah virus yang mematikan ini udah jadi biasa aja, dan jujur gue pun biasa aja waktu itu, sambil istigfar dalam hati engga berhenti, dan sedikit gemeteran. Ya sediki aja... Tapi emang sih, rasanya udah jadi hal biasa kita pun udah harusnya terbiasa sama ini virus tapi kita juga tetap wajib sembuh dan tidak meremehkan saat terkena.

Jujur di kepala gue waktu itu bukan gimana gue menghadapi hari-hari isoman dan lain sebagainya, tapi gimana anak dan istri gue. Apa lagi Istri sedang hamil dan Arzan masih 1 tahun 5 bulan, gue takut Arzan ngerasain sesuatu tapi dia engga bisa berkata karena belum lancar bicara satu-satunya cara menilai hanya melihat tingkah laku dan suhu tubuhnya.

Gue baru benar-benar merasa dan mengira kena Covid saat di dapur lagi kerja malam hari, gue nyalain diffuser di depan Laptop. Lalu sesudah beberapa waktu dinyalakan gue baru ngeh, kok engga nyium bau dari diffuser yang udah gue tetesin lemon oil, lalu gue pergi ke kamar mandi dan coba mencium beberapa bau yang gue rasa menyengat seperti sabun mandi, pasta gigi dan kentut sendir.

Namun nihil, gue engga bisa nyium bau apa-apa. Walau makan masih berasa tapi gue tetap engga mau menebak-nebak, makanya langsung tes swap antigen di Puskesmas untuk memastikan. Oiya, kalau di Puskesmas tes antigen atau PCR gratis dan dikasih obat juga.

Sebelum tidak bisa mencium bau, gue mengalami beberapa hal dihari-hari sebelumnya :

Hari ke 1 - Gue cuman makan nasi 1x pas sore hari karena siangnya ada kesibukan
Hari ke 2 - Pas bangun pagi badan gue udah berasa anget, keringat dingin, badan lemas
Hari ke 3 - Flu tapi masih mencium bau
Hari ke 4 - Masih flu dan tidak mencium bau
Hari ke 5 - Batuk kering, tenggorokan sakit saat menelan

Kira-kira seperti ini gambaran pas gue rasa udah kena Covid, beberapa kasus orang yang udah kena gue liat berbeda-beda tapi poinnya sama. Seperti virus menyerang bagian terlemah dalam tubuh kita perlahan-lahan gitu.

Karena rumah gue tidak memungkinkan untuk mengurung diri sendiri, jadi hari-hari gue masih berinteraksi dengan anak dan istri, kadang masih makan bareng, gue masih main sama Arzan, kami masih nonton Cocomelon di kamar bersama.

Dan benar aja. Istri gue juga akhirnya terpapar dari gue dan Arzan gue rasa sempat kena, karena 3 hari susah tidur, flu, suhu tubuh agak panas dan  makan sedikit. Tapi beruntung daya tahan tumbuh Arzan bagus, walau dia mungkin merasa sakit dan beda ditubuhnya dia masih suka main, masih suka beraktifikat kaya biasanya.

Selama menjalani hari-hari isoman ada beberapa catatan penting yang kami lakukan :

  1. Lebih memperhatikan pola makan
  2. Lebih sering makan buah
  3. Konsumsi vitamin dan obat-obatan sesuai rasa sakit (batuk, flu, sakit tenggorokan)
  4. 3x sehari uap pakai air panas + minyak kayu putih
  5. Melatih penciuman dengan bau yang menyengat
  6. Berjemur pukul 10.00 pagi selama 10-15 menit
  7. Dan tetap melakukan aktifitas berkeringat

Untuk poin 7 menurut gue hal yang wajib dilakukan kalau memang tubuh dirasa mampu untuk bergerak. Gue merasa beruntung walau sakit tapi masih bisa melakukan aktifitas di rumah atau belanja ke pasar. Ya walau kata orang harus di rumah aja tapi apa boleh buat, kami juga harus memenuhi kebutuhan dapur.

 

Buang Pikiran Negatif

Nah, menurut gue pribadi hal yang paling berbahaya kalau lagi kena covid adalah pikiran yang buruk dan terlalu sering konsumsi berita engga bagus karena covid. Seperti kasus kematian dan lain sebagainya.

Jujur aja, gue juga sempat ada pikiran macam-macam sampai kematian waktu tahu positif. Tapi secara pribadi gue ngomong ke diri gue sendiri, "Gue engga akan dan engga bakalan kalah, sama ini virus."

Kekuatan pikiran menurut gue sekali lagi adalah salah satu kekuatan sebenarnya. Karena kalau kita udah mikir yang macam-macam kadang bisa jadi stres dan gampang emosian. Karena kata orang yang ada imun jadi turun kalau engga happy. Walau enggak tau korelasinya dimana tapi ada benarnya juga.


Jadi kalau kamu yang baca ini sedang isoman atau di RS, yakinlah kamu pasti sehat dan ada kemauan untuk sehat pastinya.

Gue pribadi tidak tahu awal terjangkit dari siapa karena gue juga berinteraksi dengan berbagai orang sebelumnya. Dan untuk kalian yang belum terjangkit (semoga engga) atau sudah, kita pasti sepakat tidak mengira atau menyalahkan siapapun.

 

Karena segala yang terjadi sudah ditulis Tuhan. Tinggal kita jalani dan mengambil sisi terbaik dari musibah yang sedang dialami.


 

Kalian gimana, ada pengalaman yang mau di share soal covid-19 ini? Tulis dikolom komentar ya, gue mau tau cerita dari kalian.

Comments

  1. Eh bener itu, kalo nggak hepi malah bikin drop. Mamaku isoman sendirian, meskipun masih di rumah sendiri terpisah di lantai 2 tapi seumur2 nggak pernah tidur sendirian. Jadinya down terus drop, bosen juga. Tapi dihibur sama tetangga sekompleks dikirimin video2 lucu lol. Akhirnya ketawa2 trus dan rajin ngelatih pernafasan pake bau2an yg menyengat. Hari ke-7 udah bisa nyium bau wipol, udah makin seneng aja.

    Emang ni virus suka bikin drop pertahanan tubuh. Kita juga udah ga perlu nyari2 dapet dari mana. Kita gatau juga, bisa jadi dari barang yg disentuh banyak orang. Dahlah bangsat bener virus ini. Yang penting sekarang udah sehat2 lagi, semoga ga kena lagi.

    Semoga sehat-sehat trus ya kita semua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngakak gue baca paragraf dua akhir wkwkwk...

      Aamiin. Semoga dunia bisa kembali normal ya.

      Delete
  2. Wah, satu keluarga kena ya :') Setuju banget kekuatan pikiran emang penting, harus positif. Keluargaku banyak banget yang kena. Dari mulai yang muda sampai yang tua (termasuk keluarga mertua juga). Aku dan suami aman, mungkin karena emang udah lama banget gak keluar rumah dan gak ada tamu juga. Tapi ya sudah lah, betul katamu, gak perlu menduga-duga, gak perlu menyalahkan, yang penting tetap mencegah dan yang sakit sudah kembali sehat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya saya mencium aroma blogger lama kembali kesini hhe.

      Sama, keluarga gue juga tapi Alhamdulillah orangtua engga kena. Takut banget kalau udah yang tua kena, apa lagi kalau punya penyakit bawaan ya.

      Semoga kamu dan keluarga sehat selalu ya Indri.

      Delete
  3. alhamdulillah belum pernah kena covid
    ini juga semoga saja ga akan pernah kena
    udah vaksin dosis 1, mau vaksin dosis 2
    pengalaman teman kantor yang kena, dia di RS 2 bulan, penyembuhan di rumah 2 bulan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah. Ya jangan lah wkk...
      Waduh lama juga ya, itu gimana ceritanya apa aja yang dirasain?

      Delete

Post a Comment

Terima Kasih sudah membaca dan berkunjung, mari berkenalan : Profile Penulis