Pasar Terapung Siring Sungai Martapura (Wisata Banjarmasin)

, , 55 comments


Sudah tahun 2014 aja ya benar-benar gak kerasa banget.  Ngomong-ngomong gimana malam tahun baru kalian? Yang jomblo jangan-jangan nembakin kembang api ke orang yang lagi pacaran nih.

            Sebelum dan sesudah tahun baru, gue banyak banget baca tulisan di blog atau twit orang-orang tentang resolusi-nya di 2014. Sesuai postingan sebelumnya tentunya kalian sudah pada tahu apa resolusi gue di tahun kuda kayu (klik ini).  Yang pasti gue bakalan memperbanyak artikel tentang tanah kelahiran gue Banjarmasin, baik dari wisata, kuliner, budaya, dll.  Dan yang pasling asik, gue bakalan ngasih tahu kalian tentang bahasa Banjar, karena di beberapa postingan gue akan menggunakan sedikit bahasa daerah, dan tentunya udah gue translate ke bahasa Indonesia.

Tulisan selanjutnya kata kepemilikan “Aku/Saya/Gue” akan diganti dengan bahasa Banjar “Ulun/Unda” dan “Kamu/Elo” diganti “Piyan/Nyawa”.



            Ulun yakin piyan masih ingat, dulu ada stasiun televisi yang menayangkan ada seorang nenek yang mengajungkan jempolnya dengan latar banyak Kelotok (kapal kecil) diisi banyak buah-buahan atau sayur-sayuran.

            Nah itu namanya Pasar Terapung, dimana para warga menjual berbagai bahan dapur di atas kelotoknya masing-masing. Di Kalimantan Selatan sendiri, ada dua pasar terapung yang dikenal lebih dulu, yaitu “Pasar Terapung Kuin” di Banjarmasin dan “Pasar Terapung Lok Baintan” di Kabupaten Banjar. Kalau syuting yang nenek itu di pasar terapung kuin.

            Tapi bukan ke dua pasar terapung di atas yang bakalan ulun kasih tahu, kali ini ulun mau mengenalkan pian tentang Pasar Terapung Siring Sungai Martapura, yang terletak di pinggir Jl. Kapten Piere Tendean.  Ini termasuk pasar terapung baru di Banjarmasin – Kalimantan Selatan.


            Minggu kemarin ulun jalan-jalan ke Pasar Terapung Siring, niat sebenarnya cuman mau jogging keliling Masjid Sabillah muhtadin. Tapi karena kecapean dan perut belum terisi ulun memutuskan pergi ke pasar terapung, berharap ketemu mantan nemu makanan enak.

            Di Pasar Terapung Siring ini cara jualannya sangat berbeda jauh dengan ke dua pasar terapung terdahulunya.  Kalau di pasar terapung yang sudah lama itu, pembeli dan penjual sama-sama bertemu di atas kelotok, karena sistem berjualannya mengapung di atas sungai.

            Berbeda dengan Pasar Terapung Siring ini, dimana kelotok para pedagang merapat di areah pinggiran siring, dan pembeli berdiri di atas titian yang mengapung dengan alas bambu.




            Sebenarnya ini gak masalah, tapi menurut ulun jadi aneh. Karena pasar terapung lebih dikenal dengan pasar yang mengapung di atas sungai, bukan merapat di pinggiran siring.  Entahlah hanya pemerintah yang bersangkutan tahu alasannya.

            Rata-rata pedagang pasar terapung ini adalah ibu-ibu, dan yang mereka jual macem-macem.  Mulai dari bahan-bahan dapur, buah-buahan, sayur, dan tidak lupa makanan khas Banjarmasin, kayak putu mayang, buras, lapat, jagung besumap (jagung kukus), jaring, dll.

            Nah ini ada lagi kekurangan Pasar Terapung Siring, kalau di dua pasar terapung dulu kita menikmati makanan ada sensai goyang-goyangnya karena makan di atas kelok.  Sedangkan di Pasar Terapung Siring gak ada sensasinya. Paling kalau ada kelotok lain yang lewat dan gelombangnya lumayan kenceng minimal kaki bisa basah.



Walaupun banyak kekurangannya dan bisa dibilang menghilangkan ke aslian pasar terapung terdahulu, Pasar Terapung Siring juga ada kelebihanya.  Diantaranya waktu jualan yang lebih lama, kalau mau ke pasar terapung Kuin atau Lok Baintan piyan harus datang subuh-subuh, karena beroperasi mulai jam enam kurang, dan sudah mulai sepi kira-kira jam delapan pagi, belum lagi nyari sewaan kelotok menuju pasar.  Sedangka Pasat Terapung Siring biasanya jam sepuluh pun masih ramai.

Nah tapi kalau udah agak siangan kayaknya gak bisa dibilang pasar terapung lagi, karena para ibu-ibu yang tadinya jualan di kelotok mengangkut daganganya ke darat atau ke atas siring.  Ngek banget -_____-“.



            Oya, enaknya lagi di Pasar Terapung Siring ini kita bisa nemu makanan teradisional jama dulu, kayak gulali tarik, gulali rambut, terus ada juga tebu.  Enak banget, menikmati makanan jaman anak-anak sambil memandangi sungai, hitung-hitung nostalgia.










            Nah gimana sedikit bertambah dong pengetahuan piyan tentang wisata di Banjarmasin? Jadi perlu diinget kalau Banjarmasin sekarang punya tiga pasar terapung, yang sudah tua dan melegenda adalah “Pasar Terapung Kuin” dan “Lok Baintan”.  Lalu yang baru “Pasar Terapung Siring Sungai Martapura”.

            Pokoknya rugi banget kalau kalian yang suka travel gak mampir ke Kalimantan Selatan dan menikmati wisata pasar terapung.  Tapi jangan salah juga sih, masih ada juga kok orang Banjarmasin yang gak pernah ke pasar terapung.  Contohnya yang lagi nulis ini… ulun cuman pernah ke pasar terapung Kuin sama Siring doang -_____-“.

            Buat yang mau liat video pendek Pasar Terapung Siring Sungai Martapura, kalian bisa liat di instagram gue (klik ini).



55 comments:

  1. Nggak terlalu bahasa banjar, tapi okelah. Gue hargai niat lu. Jarang2 ada pemuda yang sukarela jadi duta daerahnya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya mas, ini juga proses, agak bingung juga menyisipkan bahasa banjar karena udah kebiasa pakai bahasa gaul ngeblog 4th :p

      Delete
    2. Floating Market. Lok Baintan, sungai Martapura emang keren abiz..
      RCTI Okeh.... :)

      Delete
  2. sekitar jam berapa tuh pasar terapung siringnya dimulai dan sampai jam brpa ,..ahaha :D :)

    bagus lah wisata dibanjarmasin makin banyak aja jadi orang lebih tertarik dan nggak jauh wisatanya ahahha waja sampai kaputing

    ReplyDelete
    Replies
    1. mulainya kurang tahu, tapi yang pasti jam 6 warga sudah mulai datang.

      haha siip waja sampai kaputing

      Delete
    2. ohh begitu yah,,, makasih atas info nya,,,sukses buat ka adit

      Delete
  3. Your writing is really good .... I love your writing ... look at my writing. how do you ...

    zie's for you - Jalan2 | berkunjung | silaturahmi.

    ReplyDelete
  4. ah gulali.
    Jadi ingat jaman sd dulu dah

    ReplyDelete
  5. Semakin rindu sama Banjarmasin. Semoga tahun ini bisa kesana.

    ReplyDelete
  6. Ma'af ampun nah mun saurang tasalah jua, tapi sadikit koreksi gasan ngaran wilayah "Log Baintan" tu nah, sa ingat kami "Lok Baintan" kaitu nah.
    Be te we, tulisannya mudah-mudahan bisa menginspirasi warga banua nang lain supaya umpat jua manulis keragaman adat budaya dan tempat nang ada di banua kita.
    Salam badangsanakan.
    wahyu1507.wordpress.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih atas masukkannya bang, pian bujur aja kada salah sudah ulun perbaiki ni :D
      Amin, pian olah jua tulisannya hhe

      Delete
  7. jadi pingin kesana bang, pingin liat :3 ajak ajak dong

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh-boleh, entar kamu yg tukang dayung kelotok nya yaa

      Delete
  8. keragaman indonesia patut di acungi jempol segede menara

    saya suka saya suka.... keren..

    ReplyDelete
    Replies
    1. jempolnya abis kelindes gajah ya -___-

      haha saya juga suka emba #eh

      Delete
  9. itu dia dit ae, setau unda nah, pasar terapung siring itu salah satu cara mensiasati supaya ciri khas banjar kada hilang, mengingat nang di kuin dan lok baintan sudah mulai kada rami seperti bahari..cuma ya itu, kesannya masih setengah2...itu sih pendapat unda pribadi aja :)
    mungkin ada baiknya pemprov ato pemko banjarmasin belajar menata pasar terapung lawan thailand...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bujur om gasan mensiasati, soalnya agak ngalih jua transport amun handak ke pasar terapung lok baintan atau kuin.
      beeh amun kayak di thailand keren banar itu haha

      Delete
  10. gile pasar terapung keren bnaget, betapa kayanya Indonesia akan keragaman budayanya
    KEREN....

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mas udah bilang saya keren ;)

      Delete
  11. duh jadi pengen main kesana :)
    pasarnya unik (y)

    ReplyDelete
  12. ciaaaa ciaaa ciaa... mantap!
    mun kesana lagi behabaran lah.. jarang kesitu pang. minggu buka ja lo pasar nya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahaha model toko tu lah bisa buka bisa tutup. yg ku tau tiap minggu pagi pasti ada aja ren aii inya, asal kd badai haha

      Delete
  13. wah, mantab. gue pengen kesana banget dari dulu.
    pengen nostalgia ngerasain langsung ngeliat iklan ercetei jaman dulu,

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaaa itu iklan emang oke banget ya.
      ditunggu di banjarmasin yaa

      Delete
  14. gue jadi inget salah satu opening stasiun televisi indo*iar, ada scen lewat pasar apung ginian. dar situ juga gue pengen tau rasanya main ke pasar tradisional terapung gini. seru banget kayaknya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau yg di tv itu di daerah mana bang pasarnya?
      seru bengat bangg ada dangdutan juga haha

      Delete
  15. jadi ingat pas R*TI jaman dulu, wk.

    ReplyDelete
  16. Salam budpar mgkn jika mash ada yg kurg dri info2 yg diberikn tdi kami siap dengan sangat senang sekali akan memebrikan semua infonya. semoga floating market dikenal dan selalu dikunjungi

    ReplyDelete
    Replies
    1. siap admin, wahh seneng banget nih dikomen sama mimin :D

      Delete
  17. Kada pernah lagi nah ke Pasar Terapung yang di siring..
    Wahini jadinya pasar terapungnya jadi 2 alam, di sungai dan daratan hahaha

    Nanti bikin tulisan pasar terapung jua gin, supaya terkenal jua pasar terapung di seluruh indonesia muehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahaha bujur banar mang aii dua alam.

      nahh lajui ulahh nyaman ulun bacaa

      Delete
    2. Maka mang aii -__-

      Ayuha ka ae

      Delete
  18. keragaman indonesia patut di acungi jempol segede menara saya suka saya suka.... keren..

    ReplyDelete
  19. Nah, sisi lain nih. Gue pernah baca yang pasar terapung yang ada rcti di blognya Adis. Ini keren, ya tapi bener sih, agak sayang, yang ngapung penjualnya doang.

    ReplyDelete
  20. hmm, setau saya memang pasar terapung itu kita naik perahu, trus belanja di sepanjang sungai. nggak merapat ke darat gitu. hehehe. jaman udah berubah kali yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak, entah apamaksud dari pemerintah yng bikin ini :|
      coba belanjanya tetap naik kelotok

      Delete
  21. wah, ini nih yang dulu ada di iklan, "rcti okeeee", hahaha. iconic banget :)

    ReplyDelete
  22. oke tunggu gue ya, gue ke Banjarmasin sekarang
    *manesin Helikopter*

    ReplyDelete
  23. jadi inget iklan salah satu stasiun televisi nasional ind*osiar. dulu ada scene pas lewat pasar terapung gini. kereeeen nih! :D
    btw, itu ada foto bohay apaan tuh yang biru-biru? .__. wkwkwk

    ReplyDelete
  24. Belum pernah ke pasar apung hahaha pernahnya naik gethek doang.

    ReplyDelete
  25. Komennya bang Shakti, gue banget! Haha di Indosiar dan RCTI dulu iklannya ada banyak pedagang di kapal gitu. Jadi kangen iklan jaman dulu :D Klasik dan menarik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih bang haha
      kapan2 main ke kalimantan selatan yaa :D

      Delete
  26. kayaknya seru tuh buat hunting foto yah.. tapi sayang jauh dari tempat saya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hati-hati sob kalo hunting foto di pasar terapung ini, udah banyak kejadian loh fotographer yang jatoh karena ga hati-hati sama kabel yang ada di area pasar, malah terekam & masuk tv antv itu kalo ga salah, tapi emang ga rugi sih, karena emang keren banget, indonesia punya.

      Delete
  27. kalo udah siang naik keatas jualannya gan?

    kenapa ga dari pagi aja jualan diatasnya daripada cuma dipinggir sungai :p

    ReplyDelete
  28. Wah Banjarmasin :o Pas kecil dulu tinggal di Banjarmasin, sampai akhirnya sekarang tinggal di Medan. Belum pernah ke Pasar Terapung sih tapi, huhu.

    ReplyDelete

Tinggalin komentar sesuai dengan isi tulisan ya. Happy Blogging!!! :D