Analogi Sepatu Futsal Dan Jodoh

, , 34 comments

Bismillah...

Beberapa waktu lalu gue pergi ke toko olahraga buat nyari sepatu futsal, dalam seminggu gue bisa bolak balik sampai empat kali di toko yang sama dan gue gak beli. Gue yakin pelayan disana hafal muka gue, waktu sekali dua kali pergi kesana mereka ramah ngelayanin gue, dan setelah itu mereka gak mau ngelayanin gue lagi. Sampai disini gue sadar, sepertinya mereka mengira gue mau nyuri sepatu. Tapi kalau dipikir-pikir gue emang udah kayak maling yang mengintai sepatu bermerek, sih. -___-

Lalu kenapa gue dalam seminggu bisa bolak balik di toko olahraga yang sama?
Pertama, karena cuman di toko olahraga itu tipe sepatu futsal yang gue cari dijual. Kedua, karena toko olahraga itu sepatu dijamin ori. Ketiga, karena cuman di toko olahraga itu gue bisa nuker voucher belanja gratisan.

Sebenernya alasan terakhir paling kuat. Hmm~

Gue termasuk orang yang harus selektif banget kalau memilih sepatu futsal. Walau sebenarnya ada banyak banget sepatu futsal yang bagus dengan seri-seri baru bertebaran di toko olahraga itu, tapi gue tetep ngotot mau nyari sepatu futsal yang emang gue mau sesuai dengan cara bermain ketika dilapangan.

Begini... gue sudah cukup banyak punya sepatu futsal, pertama kali beli gue punya warna merah metal dengan sol nya berwarna kuning, sebelas dua belas sama Iron Man. Waktu membeli sepatu itu gue sama sekali gak ngerti tentang sepatu futsal, karena yang gue tahu sepatu itu pasti keren banget pas gue pakai.

Setelah gue pakai latihan, yang ada sepatu itu gak cocok sama lapangannya. Gue terlalu sering jatuh karena sol yang gak cocok sama lapangan. Dan hasilnya gue lebih sering menempelkan hansaplas di lutut ketimbang memasukkan bola ke gawang.

Kedua. Gue pernah punya sepatu futsal bermerek yang lagi tren dikalangan perfutsalan. Gue lupa apa tipe sepatunya, yang pasti sepatu seri terbaru yang sempat gue pakai memilki sol sepatu yang tipis, bagian bodi sepatu yang rendah dan ramping.

Sepatu tipe ini dipakai pemain seperti Cristian Ronaldo karena sepatu ini sangat cocok untuk pemain yang memiliki kecepatan tinggi agar ringan ketika dipakai berlari. Tapi sekali lagi, sepatu bermerek yang cukup mahal itu gak cocok sama permainan gue. Hasilnya setiap selesai bermain telapak kaki gue suka sakit dan terkang kaki bisa lecet.

Saat kali keempat gue mendatangi toko olahraga itu ukuran untuk sepatu futsal yang pas sama kaki gue belum ada, disini gue mikir kalau mau cari yang lain aja karena gak mungkin nunggu lama-lama barang yang gue mau itu.

Buat apa coba nungguin orang yang gak pasti, yang gak mau berjuang sama-sama.

Dan saat itu gue keliling melihat sepatu lainnya, gue tiba-tiba diem saat pandangan gue mengarah ke satu sepatu model vintage berwarna navy dengan tali sepatu pendek cokelat tua. Ya, gue ingat beberapa waktu lalu ke tempat ini dengan seorang matan pacar, gue ingat kemarin gue bantuin dia beli sepatu buat kado ulang tahun pacarnya, gue ingat kemarin dia meminta gue untuk mencoba sepatu itu dan dia suka, dan gue ingat kemarin abis ditilang Polisi bareng dia.

Haah... hal kecil apapun kadang bisa membuat seseorang ingat satu moment, mau itu yang bagus atau yang jelek sekalipun. Gue ambil sepatu itu, gue perhatikan dan gak lama bibir gue terangkat, senyum.
Gue menarik nafas panjang lalu menghembuskannya pelan. Gue tarus lagi sepatu itu, gue senyum dan pergi. Gue lalu menuju parkisan motor, mengambil HP di kantong jaket lusuh berwarna hijau, lalu membuka satu chat sepuluh menit lalu yang masuk belum gue balas.

Dalam hati gue bilang. Mantan bukan orang yang gue butuhkan, karena ada orang yang lebih membutuhkan gue dan gue juga butuh dia. Ada orang yang jauh lebih bisa mengerti gue dan ada orang yang harus gue bahagiain. Ada orang yang selalu menunggu balasan chat gue dan ada orang yang harus gue perjuangin.

Gue membalas chatnya dan bilang kalau malam ini nginep di rumah temen.

                “Eh aku malam ini nginep di rumah temen ya hhe”
                “Mau nginep? Iyaa sayangg”

Bukan chat yang romantis memang, tapi ini malah bikin gue senyum senyum kayak orang gila di parkiran. Setahu gue kebanyakan cewek kalau udah cowok mau nginep di rumah temen atau nonton bola di luar si cewek suka bete. Dia? dia beda, dia mau mengerti tapi bukan berarti gue entar ngelunjak.

Apa artinya sebuah hubungan saat hanya satu diantara mereka yang berjuang sendiri untuk mengerti?

Disini gue baru tahu, ternyata ada orang yang dari dulu mengagumi dalam diam, sering curhat tentang gue ke temennya. Ada orang yang mencoba mengerti gue, walau kadang dia harus menyimpan rasa cemburunya.

Setelah beberapa hari sejak terakhir gue ke toko sepatu itu gue gak lagi kesana. Temen gue menyarankan buat beli sepatu futsal di Zalora, gak harus takut dikira mau nyuri sepatu kalau mau ngecek doang tinggal buka web nya aja. Dan kalau barang yang sudah datang tapi gak cocok masih bisa dituker dalam waktu 30 hari, pembayarannya juga bisa di tempat.

 zalora

Oya buat kalian yang mau nyari sepatu futsal tulang rusuk, jangan lewatkan event kece Hari Belanja Online Nasional di Zalora tanggal 12 Desember (1212). Bakalan ada diskon dan penawaran menarik lainnya juga, gak cuman sepatu futsal semua barang bermerek lainnya juga ada, biar kalian gak bingung nih bookmark aja www.zalora.co.id/diskon-1212 bikin jadwalnya di kalender HP kalian jangan sampai kelewatan.

~(^^~)(~^^~)(~^^)~

Memilih pasangan itu sama kayak memilih sepatu futsal. Ketika lo harus memilih pasangan, jangan cuman lihat tampilannya doang, jangan lo lihat dari seberapa mahalnya dia, tapi pilihlah yang membuat lo merasa nyaman saat bersama dirinya dan membuat lo selalu pengen mau pulang ke rumah.

34 comments:

  1. Hmmm bener juga sih ya. Tapi kalo gitu berarti orang yang curhat ke temennya dan lo harus deketin itu dia bberjuang sendirian dong. Berarti dia harusnya gak usah ngejar-ngejar lo karena mungkin aja ada orang lain yang merhatiin orang itu secara diam2. Tapi orang yang merhatiin diam2 iut berarti berjuang sendirian dong. Berarti harusnya dia gak usah ngejar orang yang lagi ngejar lo diam2 itu karena dia berjuang sendirian. *ini gue ngomong apa yaa*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Urat otak gue kayanya keseleo -___-

      Delete
    2. Tumben banget Adi komen sepanjang ini. Analogi sepatu futsal dan jodohnya bangsat memang. :')

      Delete
    3. gak tau nih bingung juga gue :v

      Delete
  2. Widih sepatunya banyakk, minta pang suting :v *salahfokush* maap bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha itu banyak yang rusak kii ai :v
      3 aja yang masih kawa dipakai

      Delete
  3. Kayak kenal sama chatnya. Ehem. Uhuk. *kabur* *menghilang dari layar* *pergi dengan tidak merasa bersalah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu chat aku sama Mama kamu~

      Delete
    2. Nggak nyangka kamu selingkuh sama mama. Papa kek :(

      Delete
  4. kenapa sepatu futsal dominasi warna-warna mentereng ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena aku cuman sayang dia...

      INI APA!

      Delete
  5. Wah itu cewek pengertian banget bang. Hahaa. Bukannya bete malah 'diiyain'.
    Duh, nyari sepatu futsal udah sama kayak nyari jodoh bang. Eh tapi bener juga sih. Buat apa nunggu yang nggak pasti, yg nggak mau berjuang sama-sama.

    ~Aihsedap

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya, yang kayak gitu gak boleh dijadiin pacar :v
      Eaaa... ada yang baper

      Delete
  6. Gue juga pengertian kok.. Eeaaaaa

    ReplyDelete
  7. akhiiirnya adit move on
    akhiiirnya sudah ada pria yg bisa mengisi hari hari km dit
    bangga nda nah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kalau pina mimisan km melihat calon bini ku :v

      Delete
  8. Entah kenapa baru postingan si adit ini yang beneran ngepas sama sikon gue saat ini. Haha. Tapi nggak akan pernah gue ceritain, dit. Terlalu absurd. •_•

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buset hahaa lagi jatuh cinta ciee *colek2*
      Ceritain di chat aja mas wkwk

      Delete
  9. 4 kali bolak balik ke toko sepatu? kalau aku sih langsung malas sudah beli nya. tapi kan untung ada voucher gratisannya haha.

    kayaknya ka adit baperan nih orangnya. liat sepatu yang mirip aja langsung ngekhayal ;)

    (typo nya bnyk nih haha)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya, jaka kd voucher kd hakun bulang bulik di ai.

      Blogger tu harus baper di kalau handak dpt job tarus :v

      Sudah biazah bahahahaa

      Delete
  10. Bener, milih pacar sama halnya kayak milih sepatu futsal/baju/celana/shampo/dll, kalo ga pas ya ga usah di paksa :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau dipaksa bikin hubungan gak enak~

      Delete
  11. Dibalik kisah teringat mantan tapi tetap berjuang bersama pacar ada promo ternyata :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahaa biasa mah promo mumpung dapet job~

      Delete
  12. Keren, ini udah ke 18346134644 kali baca job review yang ada kisah bikin bapernya. Hmm, apakah ini pertanda kalau kita mau beli barang, harus bawa-bawa perasaan juga? *ini apa dah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahahaha :'v
      Namanya juga rezeki gak boleh ditolak hahaa
      Bawa aja perasaannya neng kali aja entar inget masa lalu nya~

      Delete
  13. Yap, sama halnya kalo kita udah ngerasa cocok dan suka banget sama sepatu itu. Kalo nggak buru-buru kita dapetin, hmm.... ada yang kurang rasanya dalam hidup kita. Sama juga kayak pasangan~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan ada yang kurang bang, tapi bisa muncul yang namanya "Penyesalan" asli horor banget :v

      Delete
  14. saya mencium adanya konspirasi... hmmm hmmmmm *comotBakwan

    ReplyDelete

Tinggalin komentar sesuai dengan isi tulisan ya. Happy Blogging!!! :D