Sudah Bisa Apa Anaknya?


"Arzan di cafe lagi dikejar deadline tulisan"

Beberapa waktu lalu di kantor gue ada dua orang ibu muda yang engga sengaja ngebahas soal anak mereka. Gue bener-bener lupa hal apa yang bikin mereka jadi ngebahas itu, gue yang kebetulan berada disana dan sedang mengerjakan sesuatu mau tidak mau pasti mendengar obrolan mereka.


"Kemarin anak saya naik ke pohon cabe loh bu"

"Ya ampun... kok bisa ya"

"Iya padahal engga saya ajarin loh bu." sambil tersenyum "Anak ibu udah bisa ngapain?"

Disini gue mulai merasa ada hawa engga enak.

"Anak saya udah bisa manjat pohon durian, umurnya baru 5 bulan padahal bu. Engga saya ajarin loh padahal."

"Wah... hebat banget. Oiya, anak saya juga tuh kemarin, baru ngebegal anak orang."

Dan mereka terus membanggakan anak masing-masing sampai kiamat.

Oke. Maksud gue poin disini adalah jangan pernah membanggakan berlebihan soal anak kita ke orang lain. Nah, udah gue kasih hurup tebal + miring. Kenapa gue sampai menekankan hal ini?

Sebentar, gue tau kalian yang baca tulisan ini mungkin masih pada jomblo, masih engga tau dimana jodohnya entah sedang bahagia dengan yang lain atau pun belum lahir. Tapi semoga tulisan ini bisa saling mengingatkan, kenapa sebaiknya jangan terlalu berlebihan membanggakan anak sendiri.


Setiap Anak Punya Keistimewaan

Perkembangan setiap anak berbeda-beda. Engga semua anak dapat jatah waktu yang sama untuk pertumbuhan mereka, bisa jadi lebih cepat bahkan bisa agak lambat. Contoh anak gue dan anaknya si Icha sahabat gue, usia anak gue dan anak Icha cuman selisih 2 hari lebih tua anak Icha, nama anaknya Zya.

Zya udah tumbuh gigi sektar usia empat bulan, nah Arzan? Arzan belum, cuman gusinya yang keras. Kalau dari sudut pandangan orang awam yang engga ngerti banget, harusnya tumbuh mereka berbarengan aja. Etss... ini engga bisa jadi batokan.

Bukan cuman soal tumbuh gigi. Merangkak, berjalanan, berbicara semua anak engga sama, mereka punya keunikan masing-masing dalam berproses dan tumbuh. Jadi berhenti untuk membandingkan atau membanggakan berlebih, antara satu anak dengan anak yang lain.

Dan kalau kalian yang masih belum punya anak, usahakan pula untuk tidak ngebahas hal kaya gini kalau ada dua orang tua yang punya anak bayi atau balita ye. Bahaya, selain obrolannya bisa sampai kiamat, bisa jadi obrolan kaya gini menyakiti hati salah satu ibu.


Mereka Tidak Seberuntung Kamu

masih banyak yang menikah sudah lama tapi belum diberi karunia. Untuk kamu yang mungkin sudah punya anak bayi terus kadang suka merenung kenapa si-anak agak lambat perkembangannya, atau parahnya kepikiran kehadiran anak hanya menunda rencana-rencana kamu yang sudah disusun. Sudah deh, kamu itu masih jauh-jauh lebih beruntung.

Ada banyak orang yang pengen punya anak, udah nikah bertahun-tahun tapi belum juga dikasih. Berbagai usaha sampai program hamil pun dilakuin demi mendapatkan buah hati. Syukuri yang udah kita miliki sekarang, rawat anak dan besarkanlah dengan baik.


Terus apa engga boleh sama sekali banggain perkembangan anak sendiri?

Boleh. Yang penting engga berlebihan. Bahkan boleh banget memunji anak didepan orang lain tapi memang harus apa adanya, dan jujur tidak berbicara mengada-ngada, biar anak juga merasa diperhatikan.

Ceilah... Tulisan gue kok jadi Bapak-bapak parenting gini ya haha. Gue juga belajar, menurut gue engga cuman Istri, seorang suami sedikit banyaknya juga harus tau soal tumbuh kembang anak. Gue biasanya baca-baca artikel seputar anak dan kesehatan lainnya di Halodoc.

Pas gue tau Istri gue hamil, gue jadi lebih sering baca-baca artikel di Halodoc, mulai dari memperkirakan kapan kelahiran anak gue dengan kalkulator kehamilan, terus mencari tahu soal makanan yang baik untuk ibu hamil, apa aja yang perlu disiapkan saat mendekati waktu kelahiran, dan lain-lain. Pokoknya gue jadi lebih tau soal apa aja yang harus gue lakuin, maklum lah anak pertama jadi ada rasa parno gitu. Hhe...



Oiya, di Halodoc ini artikel yang diberikan insya Allah akurat, karena ditinjau langsung oleh Dokter ahli.



Bukan hanya sekedar website. Halodoc juga menyediakan fitur yang lengkap banget menurut gue, salah satunya adalah fiture live chat kalian dapat berkonsultasi dengan dokter umum atau spesiali sesuai keperluan kalian. Jadi lebih aman tanpa harus ke luar rumah, apa lagi dalam keadaan pandemi sekarang ini.

Comments

  1. Anak anak udah kayak ulet bulu yaa bisa naik ke pohon apa aja, wjwkwk

    Yapp bener, tiap anak dilahirkan dengan keiistimewaannya masing2.

    Kadang di lingkungan kerja yang rata2 sudah menikah dan punya anak selalu bahasannya tentang masalah rumah tangga masing2 dan menyinggung jomblo2 yang belum menikah.. mereka selalu menyuruh si jomblo untuk menikah, padahal menikah kan gak gampang yaa, ada cewek cowok ketemu langsung nikah, kan rules pernikahan gak sesederhana ituu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sederhana kalau keduanya menyederhanakan :v Tapi ya kadang kalau udah setuju tapi orang tua yang suka macem-macem atas nama tradisi hehe

      Delete
  2. Pas gue baca anak ibu pertama bisa manjat pohon cabe gue langsung searching di google "pohon cabe" beneran buat pastiin, perasaan pohon cabe kan gabisa di panjat dan gue gak salah. Itu anaknya segede upil kali ya. Pas lanjut ngebaca ternyata lebih absurd dong. Malah panjat pohon durian. Gak mau kalah banget wkwkwk.

    Buat ibu-ibu yang lu temuin di cafe semoga aja dia baca komentar ini : "Hei ibu-ibu!. Tolong muhasabah diri kalian!. Atau saya bubarin tongkrongan kalian mau?!". Bisa-bisanya punya anak seperti itu bukannya gak kaget anaknya kerasukan sesuatu tapi malah bangga. Ngakak parah. 🤣

    Sebenarnya tulisan ini bagus banget sih bang. Bermanfaat banget bagi banyak orang. Tapi berhubung gue belum punya anak, gue bacanya setengah dulu ya. Ntar di lanjutin kalau udah punya anak beneran. 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheee... Gak papa buruan gih nikah dan punya anak biar baca sampai habsi wkk

      Delete
  3. Aku sejujurnya tipe yg maleeeees banget cerita soal anak2 kalo sedang kumpul Ama temen ato sodara :p. Kecuali mereka yg tanya. Tp kalo ga, aku prefer ga mau cerita. Bukannya napa2 tp buatku ttg keluarga itu privacy.. trutama anak. Jd sebisa mungkin aku ga terlalu umbar :D.

    Cm kalo ada temen ato sodara yg mau pamer kehebatan anaknya, ya Monggo :D. Aku tipe pendengar yg baik juga kok :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh boleh juga sih pemikirannya boleh jadi masukan hhe

      Delete
  4. ayah yang parentingable bangeett nih hehe

    ReplyDelete

Post a comment

Terima Kasih sudah membaca dan berkunjung, mari berkenalan : Profile Penulis