Nilai Nyogok

Kabar buruk gue selama satu minggu lalu stres. Dan kabar baiknya hari ini gue tambah stres (?) Tumpukan tugas sekolah, beberapa nilai UTS ambruk, TO (Three out) yang terlalu dini, ngelatih sekaligus dua sekolah buat perlombaan PMR minggu ini, buat proposal, DkL(Dan Kehancuran Lainnya). Suammpppaahhh..... tubuh gue berasa jadi SPAM, nggak ada waktu bener-bener buat isterahat. Jadi maap buat para fans-fans gue yang punya nama REGASKU *maksa banget* maap banget gue lagi nggak bisa diganggu, gue harap kalian bisa ngerti kondisi gue sekarang yang lagi dilema kesensaraan. #nyesek



Sebenernya gue pengen tunjukin hasil dari nilau UTS minggu tadi tapi berhubung urat malu gue udah rada mulai nyambung lagi dan gue takut kalian jantungan liat nilai hasil UTS, jadi kita close aja oke.

Dan ada beberapa mata pelajaran yang harus diremove dan diganti dengan yang baru, maksud gue remedial. Ada beberapa mata pelajaran yang harus gue remed salah satu diantaranya dan sudah pasti ini adalah mata pelajaran yang paling ditakuti sama semua siswa & siswi Indonesia yaitu, "MATEMATIKA". Ini sudah jadi salah satu tradisi bukan? menghitung angka bukanlah perkara mudah dan perlu daya ingat yang kuat buat ingat satu persatu rumus.

Sebelum UTS dimulai gue udah tau kalau nilai terendah adalah Matematika dan nilai tertinggi adalah Bahsa Indonesia. Ternyata filing gue salah besar, malah nilai Bahasa Indonesia lebih rendah dari Matematika *Tanda-tanda akhir jaman* buat Bahasa Indonesia gue dapet nilai 48, ini nilai terburuk yang pernah gue dapet dalam pelajaran Bahasa Indonesia seumur hidup, tapi dampak ini bukan cuman gue yang ngerasaain satu kelas juga dilema dengan rendahnya nilai Bahsa Indonesia mereka dibawah KKM. Ini akibat gorengan yang sering kami makan dikelas saat mata pelajaran Bahasa Indenesia. #ngenes

Nah pada saat pembagian nilai Bahasa Indonesia sudah berlangsung dan waktu itu guru yang bersangkutan ada dikelas, beliau sedang sibuk utak-atik laptopnya dan disampingnya ada temen gue. Ternyata beliau minta edit foto, nantinya foto itu mau digunakan buat presentasi TA beliau dikampus. Nah gue liat temen gue didepan dari tadi garung-garung kepala, sesekali dia kedapatan sedang garung-garung yang lain. Ini artinya dia lagi kesusahan mau ngedit foto sesuai permintaan guru gue itu. Dan Disinilai tandu gue muncul jengg jengg jengggg....!!!!

"Aduhhh kamu ini bisa nggak sih ngedit foto saya?" Kata guru gue setengah jadi
"Pak...!!!" sahut gue keras "Saya bisa ngedit foto yang bapak maksud." Tantang gue.
"Yakin kamu bisa?" Tanya beliau
"Iya saya yakin, tapi...."
"Tapi apa adit?"
"Ya dijaman sekarangkan nggak ada yang geratis nih pak, kencing apa bayar."
"Sudah kamu mau apa emangnya, jangan cengengesan gitu." Siala ini orang, kalau aja bukan guru.
"Saya mau nikahin istri bapak!!!" Teriak gue dalem hati "Gampang pak saya cuman mau nilai UTS Bahasa Indonesia 80 aja...."
"Kerja dulu baru menuai Hasil." Ini nihhh kalau guru Bahasa Indonesia, bahasanya terlalu tinggi sampai menara petronas kalah tinggi.

Dengan semangat sebagai cowo single gue mencoba ngedit foto sesuai permintaan konsumen dan alhasil enging engg enggg.... foto berhasil gue edit dengan hasil yang sempurna dan nilai UTS gue untuk Bahasa Indonesia 80, nilai tertinggi serta satu-satunya wakil dari kelas 12 sekolah SMK gue, cuman gue sendirian yang nggak ikutan remdial huahahaha.....!!!! #banggatingkatUTS

Sontak kejadian aneh bin ajaib ini mengundangn kontroversi dimata siswa dan siswi lainnya. Gue cuman bisa diem dan bilang kemereka "Cukup gue jangan terlalu diekspos, biar gue hidup dengan tenang."


sudah bisa disimpulakan, kalau nilai itu bisa dibeli dengan keahlian. Bukan cuman hukum yang bisa diperjual belikan. Bener nggak?


.::oOo::.



Oya sekarang gue tapi pake kacamata baru yang dibeliin Ayah.Ini bukan kacamata mines atau ples, apa lagi plusplus bukan! Ini cuman kacamata antiradiasi,buat yang suka lama-lama didepan monitor. Kalian tau sendirikan dampak dari radiasi elektronik itu apa? cari tau deh ya *Ceramah + Ngiklan*