Razia di Sekolah

 razia-di-sekolah


Bismillah…

Oke, sebelum gue mulai cerita tentang tulisan kali ini, gue secara pribadi pengen ngucapin turut beduka cita atas meninggalnya sosok pelawak dan presenter kondang di Indonesia ini, Kak Olga Syahputra. Jujur, walaupun gue kurang suka sama acara musik yang sering Kak Olga bawain tiap pagi itu tapi gue gak pernah membenci dia.

Sedikit cerita, gue pertama kenal Kak Olga ini waktu SD, di acara komedi Trans TV, Extravaganza ABG. Yang waktu itu gue masih pakai seragam putih-merah. Walaupun kadang kalau lagi ngelucu suka agak kasar, tapi gak masalah, justru disitu yang bikin gue suka.

Gue benar-benar kaget waktu jum’at kemarin, di ruang kerja atasan baru gue, pas lagi asik ngobrol liat TV ada kabar Kak Olga meninggal dunia. Usia emang gak ada yang tau ya. Tapi yang perlu kita tahu, kita tetap harus berbuat baik. Mari sama-sama kita bedo’a semoga Kak Olga diterima disisi-Nya, semoga dosa-dosa Kak Olga diampuni. Amin…

~*~

Sewaktu zaman SMK dulu, gue pernah pengin buat postingan tentang isi tas anak sekolah, tapi sayangnya gue lupa kalau mau bikin itu. Nah kebetulan banget, hari ini tadi di Sekolah ada razia isi tas siswa. *evil lol*

Razia hari ini dimulai saat Siswa lagi ada pengajian di Masjid. Jadi gue dan beberapa guru lainnya yang kebetulan telat ke Masjid diminta untuk ngerazia isi tas anak-anak pagi itu. Gue kebagian di kelas XI Multimedia 2. Razia ini dilakukan untuk mengetahui apasaja isi tas Siswa  di sekolah gue, kali aja mereka membawa benda-benda yang berbahaya, semacam pisau, pistol, atau basoka. Oke, yang terakhir kayaknya gak mungkin.

Selama razia gue ngeledah tas anak cewek, yeah… tau lah apa yang gue dapat. Pertama gue dapat alat untuk mengukir alis, lalu gue nemu gincu, dan gue juga nemu beberapa DVD bajakan dari salah satu tas Siswa. Gue sempat mikir keras pas nemu DVD bajakan itu. DVD yang ada dalam tas salah satu anak cowok, kurang lebih ada satu lusin.




Dua foto di atas, adalah meja anak cewek. Siapa lagi itu yang gak balikin piring Ibu kantin.

Entah dia membawa DVD sebanyak itu untuk ditonton rame-rame ketika jam kosong, atau buat jualan.

Setelah dari sana, gue dan guru lain yang sebagian sudah selesai ngerazia kelas pertamanya, melanjuttkan operasi. Kelas kedua yang gue masukin adalah X Multimedia. Di kelas ini sebenarnya kalau gue sering lihat, banyak anak cewek yang doyan dandan, erg… yang cowok kadang ada juga suka dandan di kelas ini.

Tapi anehnya, isi tas dari beberapa anak cewek yang gue curigain bakalan membawa perlatan lengkap make up gak sesuai kenyataan. Gue cuman nemu beberapa eye shadow, maskara, dan lensa mata. Entah, apakah Siswi yang gue curigain memang tidak membawa atau mereka sudah dapat info kalau ada razia. Tapi sayangnya di kelas ini ekspentasi gue gak terbukti.

Kalau anak cowok, gue gak nemu yang berbahaya, tapi yang pengen gue kasih tahu, teruntuk anak kelas XI Multimedia 2 yang bawa DVD bajakan tadi, kayaknya harus behati-hati, karena dia punya saingan di kelas X Multimedia. Disini gue nemu DVD bajakan lagi…

Lalu, kelas terakhir yang gue periksa ada XI TKJ 2 Disini guru yang nemenin gue ngerazia, mendapati satu set peralatan make up yang tersimpan di dalam tas berukuran kecil. Di dalam tas itu terdapat satu set peralatan dandan, mulai dari lipstik, maskara, lensa mata, krim pemutih, hand body, lulur, sampai obat pemutih kulit. Kalau yang ini kayaknya dia buka jasa kecantikan di Sekolah. Anak yang punya jiwa dagang.

Di kelas ini, gue ngerazia tas anak cowok. Kalian tahu apa? Hal yang gak gue duga-duga malah gue dapatkan di dalam tas anak cowok ini. Bukan benda tajam, bukan juga obat-obatan terlarang.

Penampakan Kancut.

Ya… isinya kancut dua lembar -____________- Anjirrrr…. gue sempat kepegang lagi.

Kalau guru lebih dikenang dengan sebutan tanpa tanda jasa, maka gue berharap gak akan pernah dikenang sebagai guru yang memegang celan dalam siswanya.

Oke, paragraf yang di atas gue harap kalian gak perlu mengingatnya.

Telepas dari celana dalam, ternyata ada kebahagiaan. Ketika ngerazia tas yang lain, dan membuang jauh tas yang berisi celana dalam ke laut mati, Ibu Tuti memanggil.

“Eh dit, coba liat. Ada buku kamu disini.”

Gue melihat ke arah Bu Tuti, salah satu guru favorite gue waktu masih jadi Siswa beliau. Gue melihat beliau memegang satu buah buku, dan tara… ternyata disana ada buku Diary Anak Magang #DAM seketika gue terharu.


Selesai razia, semua barang dikumpulan, dan ini hasilnya….
Biar lebih gampang gue mau presentase kan, barang apa saja yang sering siswa bawa di dalam tas nya, selain buku pelajaran.




Oya, ada salah satu guru yang juga kena jebakan dari dalam tas siswa, dia nemu kaus kaki yang basah-benyek-bau ketek kudanil. Ya.. silahkan bayangkan bau nya gimana. BAYANGKAN BAU NYA. Tapi menurut gue, gak ada yang lebih apes daripada kepegang celana dalam a.k.a kancut.
Tuhan… aku ternodaiii Tuhan! -_____________-

Kaus Kaki.

Selesai razia, barang sitaan langsung diobral.

Sewaktu gue pertama kali jadi pembina upacara hari senin, ada satu hal yang paling diingat oleh para dewan guru, siswa, dan PPL. Gue pernah ngucapin kalimat penutup “Ini sekolah bukan Mall” Yoi, gue yakin kalian pasti tahu maksud gue apa.

Inget, Sekolah itu gak pernah ngelarang kalian buat dandan, sebenarnya. Tapi kalian juga harus ingat, dandan yang sebenernya seorang Siswi aja, gak perlu yang berlebih-lebihan, khusus banget nih buat anak cewek yang masih Sekolah.

Hasil razia.

Jujur aja, semasa  gue Sekolah dulu, gue paling gak suka sama cewek yang kalau datang ke sekolah itu dandannya sebelas duabelas kayak Ibu-ibu arisan. Pakai bedak tebal, pakai lipstik, alis palsu yang lentiknya kayak pantat bebek, pakai lensa mata, maskara tebel kayak matanya susana, atau pakai tas ala Ibu-ibu pejabat. Apalagi ditambah kalau jalan suka a la model di atas katwork di hadapan temen-temen di Sekolah, beh itu kayak orang lagi kena ambeyen atau pantatnya bisulan stadium 4.

Inget, cowok itu sebenarnya paling suka cewek yang SEDERHANA. Se’sederhana rumah makan Padang.

Gue mau tanya nih, waktu Sekolah kalian biasanya suka bawa apa aja selain buku pelajaran? Kalau gue gak ada sih, ya… paling foto Raisa, mantan pacar gue. *back sound: Ku terjebak di ruang nostalgiaaaa~*


Comments

Unknown said…
kalau aku sih cuma hal yang biasa di bawa anak skolah yang wajar kak.
tapi itu wajan di foto berasal dari mana kak?
Nf07 said…
Kok ada ya yang bawa begituan kesekolah. :D Alhamdulillah belom pernah bawa yang macam-macam kesekolah. paling parah ya bawa novel.
Unknown said…
Sedap juga ya megang kancut. ahahaha XD
saya pas di sekolah dulu sering bawa rokok doang dan beberapa kali kena rajia, tapi gak pernah di hukum sih cuma di ambil ahahah.
Btw itu buku lo, masuk barang sitaan ga? Jangan bilang yang bawa lepas dari sanksi, hahaha....

btw gw penasaran sama isi tas lo. Bikin dong ah postingan soal isi tas lo, dit. Hahaha
Ijal Fauzi said…
Astaga itu ada aje yg bawa kancut -______-
Selama gue 12 tahun sekolah ngga pernah bawa yang aneh-aneh bro, paling kena razia rambut aja, dan itu yg gua paling takutin ~_~
Unknown said…
terkadng suka heran juga kenapa zaman sekarang siswi sekolah suka bawa kosmetik ke sekolahan,dandan sih boleh asal jangan berlebihan gitu kan pak?? hehe itu apaan lagi ada yang bawa kancut :D
adittyaregas said…
entalah itu berasa dari kelas mana haha
tapi menurut info, rencana wajan itu buat nembah wifi, buat praktek mata pelajaran produktifnya TKJ haha
adittyaregas said…
entah lah -_______-
novel siapa hayo... kalau gak novel Diary Anak Magang berarti belum parah :p
adittyaregas said…
Sedap apaan -________-
wahh kok gak dipanggil orangtua ini ahh gak asik ahh....
adittyaregas said…
bahaha kebetulan dia gak bawa macem2 mas, jadi gak dapet sanksi juga hiii

hhaha jgn mas jgn, entar perabotan saya ketahuan lagi
adittyaregas said…
Gue juga kaget jal, entah apa yang dilakukan anak itu di Sekolah dengan kancutnya -____-
nah itu yg paling gue takutin juga, kadang bulu ketek gue bisa kena razia juga tuh karena lebih lebat dari pada rambut
adittyaregas said…
Merek dicurigai mau jual jasa make up mba :D
setuju mba, gak boleh berlebihan, yang berlebihan itu emang gak pernah baik.
Errgg... jgn bahas kancut
My Micro World said…
Astagfirullah, ini anak sekolahan ada-ada aja barang bawaannya -___-
Kresnoadi DH said…
Di sekolah lo yang itu boleh bawa hape gak sih? zaman gue ya paling takut hape, soalnya gak boleh bawa. Yang lainnya belum zaman alat-alat dandan deh kayaknya.
Ada juga yg ga balikin ppiring ibu kantin, ini ngakaaak
adittyaregas said…
haha iya nih, apalagi yang kancut itu -_________-
adittyaregas said…
bawa hape boleh bang, asal gak digunain waktu jam pelajaran. Alasanya buat komunikasi sama orangtua, gitu aja sih.
Alah bilang aja lo bawa catokan rambut zaman sekolah dulu...
adittyaregas said…
kayaknya lo dulu juga gitu ya ahahaha ketahuan nihh
Orang kaya tuh dit, saking banyaknya bisi kancut kada tahu meandak dimana makanya diandak di tas haha Kada razia rambut kah :D
adittyaregas said…
bahahaha bisa jadi bisa jadii... iih lah kenapa kd tepikir, bisa kebanyakan cawat jadi bingung nyimpan dimana
Adeayu Hadijah said…
Ngeriiii banget anak sma sekarang sampe bawa make up sebanyak itu selengkap itu, aku yang kuliah aja kalah banget ya kemana2 cuma bawa lipbalm sama parfum >_<
Dulu juga jaman sma gak pernah bawa2 make up ke sekolah cuma pake bedak itu juga kadang2, beda banget sama anak2 sekarang. >_<
Btw yang kaos kaki sama cd itu bikin ngakak banget dit hahahaha

visit My Little Cream Button ♥ Instagram ♥ Bloglovin ♥
Salman Faris said…
Itu beneran ada yang bawa kancut hehehe, terus itu ada wajan segala, kelas yang aneh hehehe
adittyaregas said…
Masasih kak? curiga dalam tas pian satuset alat make up aja nah isinya hihiii

Uhh... jgn ingatkan ulun tentang cd itu kak, itu cerita yang kotor -___-
adittyaregas said…
kurang jelas ya bro fotonya? -__-
gue pengen foto sambil ditenteng tapi takut kena HIV bro -________-
AuL Howler said…
Senangnya jadi orang padang yang tinggal di padang

Kalo ada yang ngomongin sederhana rumah makan kita kesebut terus dong

wkwkwkwk :3

P.S.
Kancut nya dilelalang juga dit??
Yang Pink keren tuh

X))
adittyaregas said…
ngomongin rumah makan padang, jadi lepar bang :|

iya dilelalng bangs, mau yang pink?
Muhamad Ratodi said…
anjriiiit...kedapatan cawat ikam dit? pertanda keberuntungan selama 7 bulan kedapan #okeabaikan.. btw, udah bbasuh blum itu tangan? #nekepidung
Hahaha.Untung lu gak nemuin ular cobra
Unknown said…
Dulu aku paling parah cuma kena razia novel sama bawa permen

Hahaha, itu ngapain pake bawa wajan sama kancut segala ya?
Andrie Callista said…
Jaman dulu ane kuliah, ga pernah kena razia tuh, mungkin dosennya malas ngerajia isi tas mahasiswanya. Eh... tapi ini kejadiannya di SMA ya? kirain disalah satu kampus... haha
Unknown said…
design blognya keren kak
Unknown said…
Behahahahahahak itu apa-apaan banget dia bawa kancut segala njir! XD
Gue mah malah mikir yang bawa begituan biasanya anak cewek, kan buat jaga-jaga kalo lagi dapet. Hehehe.
Dit, itu di foto terakhir yang ada wajannya, ada siswa bawa wajan gitu ke sekolah? ._____.
adittyaregas said…
pertanda keberuntungan apapang -___________-
Sudah mandi wajib mas haha
adittyaregas said…
iya nih, untung nemuin sarangnya aja dalam tas #apaini
Unknown said…
Lucu lah.. kelas gsan bljr isinya bbuhan yang hndk kursus salon kecantikan haha :v. Cwe sih boleh dandan.. tapi lakian th ktju bnian yang biasa2 aja tp cntikny alami klo drpda yg be make up bnr
adittyaregas said…
lah kok permen dirazia juga?
haha katanya buat peraktek nangkep sinyal wifi
adittyaregas said…
sekolah bang sekolah -________-
adittyaregas said…
Entah apa yang dilakukan murid gue sama cd dia sendiri dibawa ke sekolah .__.
iya haha buat tugas ternyata
adittyaregas said…
iyaam nah, jurusan TKJ lainnya bawa laptop, obeng, kabel, malah bawa peralatan make up -_______-
kayaknya mereka mau dandanin PC
Adi Febrian said…
Mitosnya kalau guru megang kancut muridnya. si guru jadi jomblo selamanya whaha
adittyaregas said…
erggg... bisa gitu ya -___-
dulu saya paling sering kena razia bawa komik serial cantik, hehehe. tapi kayaknya lebay bgt ya anak SMA bawa makeup sekomplit itu. saya udah kerja aja nggak sebegitunya hahaha..
adittyaregas said…
Wahh emang dari sekolah dulu suka baca komik ya kak.
kodanya mau buka salon buat bayar SPP kak kayaknya bahahaha
Unknown said…
hahaha iya maaf :)
agung said…
jangan bilang kancutnya lu ambil trus lu simpen Dit
lalu lo cium cium weeekkk
hahahahaha
Beby said…
Aku cumak bawak buku pelajaran aja, bersama serpihan hati yang telah ia patahkan.. :'
adittyaregas said…
Astaga liarnya bayangan km -_______-
adittyaregas said…
aduhaduh baper ini anak ternyata -..-"
sini abang sapuin serpihannya
Adesi said…
Gile itu mencurigakan amat yang bawa kancut.. Btw itu ada lipbalm? Balikiiiiin! Lipbalm itu penting hahahaha
adittyaregas said…
hahaha biarin gak usah dibaliki, itu jatah gue #eh
adittyaregas said…
iya gak papa saya maapin kok
Unknown said…
fakss...barang-barangnya parah banget tuh...

kalau soal razia, ane sering kena razia rambut oleh guru...dan hasilnya rambut ane dipotongin dengan ala kadarnya dari pegawai salon dadakan.
Unknown said…
karna gua tomboy bawak barang siswa pada umumnya bagi gue kita disekolah tu buat belajar bukan buat dandan berlebihan ataupun buat ngelakuin hal hal yang gak wajar pada umumnya oh ya satu lagi tulisannya keren gue suka banget
ya ampun kesekolah juga bawa make up lengkap begitu, padahalkan sekolah tempat belajar..
Anonymous said…
Hahaha.. ada2 aja tingkah anak skrg. Kl gw dulu paling parah cm bawa buku pelajaran lain yg gak ada jadwalnya di hari itu. Jd pas jam kosong gw bs nyuri start bwt belajar sebanyak banyaknya bwt UN dr anak yg lain.. hahaha