Jogja - Bagian 1

, , 29 comments
 Jogja-tugu

Jadi tanggal 14 November 2014 kemarin ulun dan sahabat ulun yang sempat hilang, si Icha di rawa-rawa, pergi berdua untuk pertama kalinya ke kota orang, tepatnya ke Surabaya lalu Jogja.

Sebelumnya, waktu kami lagi makan siang, Icha nawarin pergi ke Surabaya karena lagi ada tiket promo Pulang Pergi cuman Rp 570.000,-  Banjarmasin-Surabaya pada tanggal 14-17.  Waktu itu ulun cuman angguk-angguk sambil makan dada ayam krispi, sambil bayangin Cita Citata nanyi sakitnya tuh disini, ulun sempat gak tertarik tapi Icha bilang, kalau dia bakalan pergi sendirian ke Surabaya.

Ulun sebagai sahabat, yang kayaknya gak diakuin sahabat sama Icha, merasa kasian, masa iya cewek dibiarin pergi sendirian ke Surabaya?  Berangkat dari situ ulun meng-iya-kan bakalan nemenin dia.  Tapi di tengah pembicaraan, ternyata Icha gak jalan-jalan di Surabaya, dia bakalan pergi ke Malang buat ketemuan sama Pacarnya.

Seketika ulun langsung dongkol.  Kampret ini anak, masa iya ulun ikut dia ke Malang juga, yang ada cuman jadi obat nyamuk berjalan.  Terus ulun ingat sesuatu, kalau ulun punya temen di Jogja, namanya Yogi.  Sebenarnya ulun juga baru-baru aja kenal sama Yogi, karena Yogi ini sebenarnya sahabat sepupu ulun waktu SMP, Renda.  Karena ulun gak mau jadi obat nyamuk berjalan, ulun langsung menelepon Yogi, berharap dia lagi gak sibuk dan bisa nemenin ulun keliling Jogja selama 3 hari, atau tepatnya nyari tempat nginap dan makan gratisan.

Dan Alhamdulillah, Yogi bisa nemenin ulun selama disana. Asik, ada yang bisa ulun repotin hihi.  Tapi, btw, ini bakalan jadi perjalanan yang penuh pengalaman buat ulun, karena untuk pertama kalinya ulun pergi ke kota orang cuman sendirian.  Jadi ulun bareng-bareng ke Icha dari Banjarmasin ke Surabaya, sampai disana kami bakalan misah.  Icha di jemput pacarnya ke Malang dan ulun dijemput mantan pacar ke Jogja sendirian.

Ini pengalaman yang gak bakalan ulun lupain, naik bus sendirian dari Surabya menuju Jogja.  Enak sih bus nya dingin, tapi cepetnya minta ampun kalau udah ngerem mendadak, siap-siap kepala kebentur kursi di depan. Ulun naik bus Eka, kalau gak salah namanya itu.

Di dalam bus, ibarat tidur Ayam, ulun gak bisa benar-benar tidur takut kalau orang yang duduk di samping ulun bukan orang baik-baik.  Waktu di tengah perjalanan, ulun dapat SMS dari Renda kalau nyimpan HP dan dompet di kantong celana depan aja.  Terus si Icha juga sempat bilang waktu di halte.

“Dit jangan terima kalau orang ngasih makanan atau minuman ya!”

seketika merasa benar-benar dianggap jadi sahabat, dan kemudian.

“Tapi kalau makanan atau minumannya enak ambil aja, makan.”

Antara perhatian dan mau ngebunuh beda tipis.

Perjalanan yang absurd ini bermula ketika nunggu bus di halte, ulun disuruh pacar Icha buat merapat kayak orang-orang, nunggu sampai bus di depan dan kalau pintu bus dibuka ulun harus buru-buru masuk.  Ulun sempat heran kenapa harus kayak gitu, dan gak lama bus yang mau ulun tumpangin datang, pas siap-siap mau naik ada kenek yang bilang.

                “Merapat hayo, merapat ke utara, merapat ke utara.”

Disini ulun udah mulai mikir keras.  Ulun gak ngerti apa yang dia bilang ‘Merapa ke utara’ dan saat itu ulun coba memperhatikan orang-orang di samping dan belakang, mereka pada mundur, kelamaan mikir akhirnya ngikutinya ikutin orang banyak aja, biar gak salah.

Setelah merapat gak lama pintu bus terbuka mengarah ke ulun, dan detik itu juga semua penumpang yang tadi ada di samping dan belakang ulun berebut untuk naik.  Ini pengalaman pertama ulun naik bus harus berebut sama penumpang lain, ulun disenggol-senggol sama penumpang yang gak ulun kenal, dan karena badan ulun kecil, pada akhirnya ulun naik paling akhir, sambil berharap masih dapat tempat duduk, ulun coba naik dengan pedenya.

Ulun coba celingak celinguk cari kursi yang kosong, dan sampai jalan ke ujung bus, ulun gak nemu ada kursi kosong.  Hedeh.  Di Banjarmasin  gak pernah ada yang kayak gini.

Dan beruntung, setelah ulun turun di bus yang gagal tadi, gak lama ada bus yang baru datang, kali ini karena ulun udah tahu tekniknya kayak apa ulun akhirnya bisa dapat kursi dan masuk paling pertama ke dalam bus.  Waktu itu di samping ulun masih ada kursi kosong, disini otak ulun udah mulai liar ulun berharap bisa kayak di FTV.

Bisa duduk berdua dengan cewek cantik yang gak ulun kenal, kami pergi ke tujuan yang sama, terus ketemu di tempat wisata yang sama, dan ternyata kami tinggal di satu alamat yang sama.  Ulun PDKT sama cewek itu, kami saling suka, jadian, pulang dari Jogja kami punya status baru yaitu: LDR.
Tapi sayangnya itu cuman MIMPI, pada akhirnya ulun emang duduk sama cewek, tepatnya Nenek-nenek. -____-

Di dalam perjalanan ulun sesekali bicara sama si Nenek, sesekali dia ngomong bahasa jawa dan ulun cuman bisa senyum sambil jawab “Injehh…. Injehhh…” Anak Kalimantan yang kasian.

Perjalanan menuju Jogja akhirnya sampai, ulun turun di stasiun Gubeng, kalau gak salah namanya itu.  Sebelumnya ulun udah janjian sama Yogi kalau bakalan ketemuan disini, tepat ketika Adzan subuh ulun di jemput Yogi.  Kami naik motor, perjalanan subuh itu benar-benar dingin.  Di atas motor, ulun ngobrol asik sama Yogi sambil menahan dingin, ke asikan ngobrol Yogi menghentikan motornya, ternyata lampu merah.

Ulun yang waktu itu coba melihat-lihat pemandangan kota Jogja subuh hari tiba-tiba heran, kami sedang stop di persimpangan empat lampu merah, ulun melihat dari arah lampu merah kiri-kanan-depan gak ada satu pun motor atau mobil yang mau lewat, tapi Yogi malah diem aja.

                “Yog, kok diem? Kan sepi jalanan, terobos aja terobos.” Kata ulun yang dipaksain kenceng, jujur waktu itu ulun kedinginan banget.
                “Wah… nyari mati dit.” Sahut Yogi.
                “Loh kenapa emangnya?”
                “Kalau kita terobos, kita siap-siap di kejar Polisi, kena tilang deh.” Jawab Yogi sambil menunjuk Pos Polisi di seberang jalan. “Di Jogja ini, taat lalu lintas.”

Hem… ternyata Jogja ini selain terkenal orangnya yang santun dan ramah, taat lalu lintas juga ternyata.  Coba di Banjarmasin, peraturan itu buat dilanggar. Nyehehe…. Ambil contoh simpel, fly over yang baru beroperasi di Banjarmasin.  Padahal udah jelas banget ditulis, kalau roda dua dan mobil berat (semacam truk) wajib lewat jalan samping fly over, jadi cuman mobil yang boleh lewat fly over. Tapi masih aja banyak pengendara moto yang gak nurutin peraturan itu.  Kadang ulun juga sih kalau lagi khilaf…

Penampakan si Yogi

Setelah sampai di rumah Yogi, ulun langsung tidur. Dan kira-kira pukul sembilan, ulun baru bangun, saat itu ulun berharap benar-benar berada di Jogja dan perjalanan absurd kemarin bukan mimpi. Pas ulun lagi coba ngumpulin nyawa, ulun melihat Yogi lagi duduk di kursi tamu dengan rambut agak basah dan handung melingkar dilehernya.

Pagi itu setelah ulun selesai mandi dan lagi ngerapiin rambut pakai pomade, Yogi langsung ngasih pilihan ke ulun tentang tempat asik yang bisa dikunjungin. Ulun lupa apa aja yang sempat Yogi bilang, cuman waktu itu juga ulun langsung tanya.

“Kalau Malioboro deket gak dari sini?”
“Kira-kira duapuluh menit aja, kok.”
“Nah! Kita ke Malioboro oke!”
“Tapi, sebelumnya temenin ke kampus dulu ya, mau ngumpul tugas nih.”

Dengan sigap ulun nempelin jempol tangan ke dahi Yogi. Ternyata Yogi kuliah di Universitas Ahmad Dahlan, pas masuk ulun melihat para cewek bekerudung semua, berasa berteduh di bawah pohon kurma #halah. Melihat pemandangan ini, ulun jadi inget sama kampus ulun dulu, inget sama pelajaran bahasa Arab, dan inget betapa buruknya nilai bahasa Arab ulun.

Ya, mungkin kalau ulun ngomong bahasa Arab Onta juga gak bakalan ngerti.
Pagi itu perut ulun benar-benar kelamperan, karena makanan terakhir yang ulun makan, ulun muntahin pas mau naik Bus karena masuk angin, jadi perut kosong banget. Ulun diajak Yogi makan di kantin belakang kampus, lagi-lagi ulun bisa lihat cewek-cewek pakai kerudung yang bikin adem di kantin pagi itu.

Sambil makan, ulun jadi inget satu teman blogger yang tinggal di Jogja. Mungkin kalian kenal sama Patricia? Nah kebetulan ulun lumayan deket sama dia, pagi itu Paty ulun LINE ulun mau ngajak dia ketemuan, niatnya mau ngajak KOPDAR Blogger gitu, ya… sukur-sukur kalau mau dijadiin pacar. #eh

Tapi sayangnya Paty gak bisa, karena udah ada janji dan ada les. Ya, mungkin belum waktunya ulun ketemu dia, mungkin kami belum berjodoh, atau mungkin alam enggak mempertemukan Paty dengan ulun karena ulun terlalu ganteng buat dia. Ehem… *Evil Lol*

Oya, btw ulun bayar sarapan di kantin gak nyampe duapuluh ribu berdua. Ulun baru tahu, ternyata di Jogja makanan itu terjangkau banget. Setelah itu kami memulai perjalanan.

Saat menuju Malioboro, urat leher ulun sakit karena muter-muterin kepala, ulun kagum sama tempat ini. Apalagi pas ulun liat grafiti ditembok pinggir jalan, bukan cuman gambar-nya yang bagus, tapi pesan di dalam grafiti itu dalem banget maknanya. Coba ada Banjarmasin kayak gitu.

Dan kekaguman ulun gak sampai disitu, kami sampai di Maliboro yang sudah banyak dijejali orang-orang, sambil mencari parkir, ulun sempat tereak-tereak gak keruan kagum sama Malioboro. Dan kekaguman ulun makin memuncak pas lihat di depan kami parkir ada plang bertuliskan McD.


Ya, kekaguman ulun beda tipis sama keparnoon pas liat McD. Maklum di Banjarmasin gak ada, di Banjarmasin ulun cuman bisa liat iklannya doang, sambil jilat-jilat layar tv. Oke gak sehina yang kalian bayangkan.

Bukannya jalan-jalan, ulun langsung ngajak Yogi makan di McD, padahal barusan kami makan di kantin belakang kampus.  Mumpung di Jogja ketemu McD, Hehee.

~(^^~)(~^ ^~)(~^^)~

Ngos-ngosan ya bacanya? Haha oke cerita tentang bajalanan (jalan-jalan) ke Jogja bakalan ulun lanjutin di postingan selanjutnya, biar kalian gak bosen dan biar kalian penasaran. Emm… kayaknya gak ada yang penasaran juga, sih.

Ayo tebak-kira selama di Jogja ulun pergi kemana aja?


29 comments:

  1. Wah hanyar am aku ke Yogyakarta jua semalam XD

    ReplyDelete
  2. Waaah, keren nih Banjarmasin-Surabaya-Jogja dengan ongkos segitu. Coba ke Bandung deh Kak, banyak hal emejing disini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, mudahan bisa ke Bandung, kira-kira kemana ya yang keren abis tapi gak bikin kantong galau? haha

      Delete
  3. Widih, asik banget. Biasanya ada post khas Kalimantan, sekarang main-main ke Jogja. Asik ya kotanya?

    Hampir mau ngomelin: ngapain makan McD di Jogjaaaa?!! Ehehehe ternyata engga ada ya di Banjarmasin? Ya boleh lah ya sekali-sekali. Yuk kapan-kapan ke Malang yuk, nanti aku jadi tour guide-nya deh. ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Azekk bingittt kakaks #halah

      bahahaha iya nih, di Banjarmasin gak ada kasian banget -______-

      Delete
  4. Hahaha tuh dit banyak tawaran. \:D/
    Iya gue baru tahu lho kalo di banjarmasin itu nggak ada mcd. :o

    ReplyDelete
    Replies
    1. pian gak mau ngajak ulun ke kota pian kah?
      gak usah diulang bagian yang itu -..-

      Delete
  5. kenapa gak naik kereta aja ke jogjanya? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah coba liat di online kemarin, eh ternyata kehabisan hhe

      Delete
  6. Yaelah ternyata mau ketemuan sama pacar -_- kasian nya ikam dit wkwk tapi terbayar ja sudah sama keindahan dan kekerenan jogja lo ? :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaam nah, kampret banar bisi sahabat qii ai -___-

      Hahaa Alhamdullilah terbayar banar, tapi telalu setumt kesana semalam.

      Delete
  7. Bahasa kalimantan gaul ya Dit, ulun-ulun paculcul. Yoi keren.
    Jogja emang tempat yang seru buat jalan-jalan. Eh eh si nenek di bus nggak diajak kenalan? Mayan tuh. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha bukan gaul, tepi emang dari dulu kali ._.
      kemarin pas mau di ajak kenalan neneknya bilang "Ihh... gak level kenalan sama kamu"

      Delete
  8. Replies
    1. haha iya bisa dibilang kayak gitu, gak kenal sama sekali kota orang

      Delete
  9. salam dari anak jogja kak adit,.. kapan- kapan kalo ke jogja jalan2 bareng boleh. hehehehehe #keren banget blognya i like (y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiss anak Jogja ya?
      boleh banget kalau di temenin mah keliling Jogja yaa hhe

      Delete
  10. Appan ini, Bang.... justru di bagian paling ditunggu "keliling jogja" malah bersambung... dan itu... di sini kan nggak ada mahasiswi Ahmad Dahlan, Bang. Kok nggak dipotoin juga kayak makanan McD itu? *ngarep*

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahahahahaha x))
      sabar-sabar, itu kan ada foto makanan McD nya bang hhe, gak sempet foto selfi, keburu abis baterai soalnya kemarin hhe

      Delete
  11. Gue bener-bener baru tahu kalo di banjarmasin ga ada McD, dit. :(

    Dan itu belum sebanding sama di jakarta mengenai naik bus. Jangankan buat naik, nyari yang sepi aja susah banget. Sekalipun cepet, ya pas siang hari, saat dimana bau badan keneknya sedang mengudara. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. syedih anget ya :'(

      bau badan keneknya bikin perih mata juga gak kalau di Jakarta?

      Delete
  12. Azeeeek! Lagi main di jogja, toh? Have fun ya bang, sebelom jogja jadi kota metropolitan. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih bener banget, Jogja bakalan jadi metropolitan ya, gue sedih banget.

      Delete
  13. yoginya ganteeeeng #eh baiik deeh :D .. udah mau nemenin orang banjarmasin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cieciee... ita ganteng banget, aslinya gak bahaha
      Kan sama2 orang banjar jelas mau dong :p

      Delete
  14. Btw emang ga ada mcD di Banjarmasin, dit? Gw penasaran sih. Hahaha... -_-

    btw gw pengen deh bisa travellling kemana gitu, kayak yang lo lakuin ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya mas, gak ada, beneran dah. Kasian banget emang...

      ini juga gak sengaja mas hhe

      Delete
  15. wihh dari kalimantan ke jogja jauh juga ya, tapi seru sih apalagi kalau ada yang nemenin..

    ReplyDelete

Tinggalin komentar sesuai dengan isi tulisan ya. Happy Blogging!!! :D