Teruntuk Kalian Yang Sulit Menabung

, , 33 comments

Gue yakin banget, kalian semua yang baca tulisan ini pasti waktu kecil pernah punya tabungan. Ada yang tabungannya terbuat dari tanah liat biasanya berbentuk hewan, kayak Ayam, bebek, atau sejenisnya. Ada juga tabungan dari kaleng yang biasanya diberi gambar tokoh kartun. Dan ada juga tabungan berbentuk buku dengan warna merah muda atau hijau, yang ini biasanyan waktu SD nih.


Gue masih ingat, waktu masih SD gue punya tabungan dari tanah liat berwujud siluman Bebek. Uang yang gue tabung biasanya sisa jajan di sekolah, iya, gue waktu kecil suka nabung. Tapi bukan, bukan karena gue emang rajin menyisihkan uang. Tapi zaman SD gue gak terlalu berani jajan ke kantin karena suka dibajak si Riki dan sekongkolannya. Kehidupan SD gue emang menyedihkan, sampai sekarang sih...

Waktu gue masih pakai seragam putih merah PS One adalah satu-satu nya permainan yang paling menyenangkan, sampai akhirnya gue tumbuh menjadi seonggok lelaki dan mengenal namanya permainan hati yang menyakitkan. Oke, maaf.

Untuk menikmati permainan PS One diharuskan beli CD game nya baru lo bisa main, ya iyalah... Nah, biasanya tiap bulan selalu ada game baru yang dijual di toko PS dekat rumah gue. Hal ini membuat gue akhirnya menyadari betapa penting sebuah tabungan. Dari hasil menabung atau gara-gara takut dibajak itu, gue jadi punya simpenan tante uang buat beli CD game PS One.

Itu cerita gue waktu duluuuuuuuuu.... Sekarang? Menabung menjadi hal yang sangat sulit gue lakukan. Selain kerja sebagai guru honor dan kadang suka ngisi acara talkshow atau seminar, uang yang gue dapat sebenernya lumayan banget, belum lagi kalau ada job nulis. Tapi entah kenapa, uang yang sebenarnya lebihan dan seharusnya bisa ditabung itu malah gak ada sisanya ketika akhir bulan.

Dampaknya, ketika ada satu barang yang gue pengen banget beli tapi uang gue udah menghilang tanpa jejak begitu saja, gue cuman bisa gigit katalok.

Lalu gue coba melakukan riset kecil, memikirkan penyebab kepergian gajih-gajih gue itu, akhirnya gue punya beberapa kesimpulan kemana uang itu sebenarnya hilang :

Neraktir 14%
Beli kuota 21%
Bayar parkir 65%

Yang terakhir itu serius... Pergi ke perpustakaan, bayar parkir Rp 2.000,- pergi ke Barber shop, bayar parkir Rp 2.000,- pergi ke Alfamart, bayar parkir Rp 2.000,- Ke tukang fotocopy, bayar parkir Rp 2.000,- pergi ke rumah mantan, bayar parkir juga Rp 2.000,-. Dalam sehari aja misalkan ada lima tempat yang kita datangi dan semua ada tukang parkirnya, uang yang sudah kita keluarkan CUMAN buat parkir bisa sampai Rp 10.000,- dan coba kalikan 15 hari saja. UDAH BERAPA UANG YANG KELUAR BUAT PARKIR DOANGGG!!!!

Besok-besok gue bisnis starup tukang parkir online aja kali ya, gue bikin aplikasinya yang bisa ngelacak orang suka parkir sembarangan dan cuman beberapa menit udah ada tukang parkirnya disana. Iya, sumpah gue kadang suka kesel sendiri.

Lagi fotocopy KTP aja dua lembar paling Rp 500,- gue datang ke tokonya markir motor sendiri rapiian sendiri, tiba-tiba ada bapak-bapak pakai rompi sama peluit, dengan wajah tak berdosa nyamperin dan menengadahkan tangan. BAPAK DATANG DARI MANA!!!

Gue jadi emosi sendiri ini nulisnya -_________-“

Oke kembali ke topik, kali ini gue mau sharing ke kalian, terutama kalian yang sulit nabung. Jadi di sini gue cuman kasih tahu berdasarkan pengalaman atau cara nabung yang sudah gue terapkan, dan Alhamdulillah emang berhasil.

Baca tulisan gue sampai habis ya, ini tulisan murni kok bukan tulisan yang endingnya gue biasa ngiklan Bahahaha!


Kurang-kurangi Ngopi di Cafe

coffee


Coba deh renungin, berapa kali kalian dalam seminggu hange out bareng temen atau cuman ngopi sendirian di coffee shop ? Sekali nongkrong di cafe pasti keluar paling sedikit Rp 15.000,- sampai Rp 30.000,- belum lagi kalau tergiur sama makanan yang bikin ngiler kayak dede gemes. Anggap sekali nongkrong ngeluarin Rp 20.000,- misalkan seminggu kalian pergi ke cafe 3x dan kalikan selama sebulan. Hayo berapa? Banyak banget kan.

Beli kopi saset di warung dan tonton film favorite kalian di rumah, seduh kopi saset tadi di cangkir kesayangan kalian dan nikmati bener-bener moment tersebut.

Rasanya bahkan bisa jadi sama dengan kopi di coffee shop bintang lima, ya biar gue kasih tahu, kadang capuccino yang lo beli di cafe itu bisa jadi dibikin dari kopi sasetan. Boleh lah sesekali ngopi di tempat mahal, tapi jangan terlalu sering juga. Terlalu banyak kafein juga gak sehat.


Bedakan Antara Kebutuhan Atau Nafsu

Setiap bulan, beli barang dari 1 jenis yang sama
via http://www.huffingtonpost.ca/

Ini biasanya lebih ke cewek nih. Ketika mencoba untuk tidak tergoda dengan barang-barang murmer di Instagram.

“Liat ah, gak beli kok.”

Lima menit kemudian

“Ihh lucu, aku belum punya yang ini. Tapi gak beli kok bilang lucu aja.”

15 menit kemudian di personal chat.

“Min barang yang ini masih ada gak?”

Hmm...

Bukan cuman cewek kok, cowok juga kadang kayak gini, gue sendiri sering berada diposisi kalian wahai para kaum murmer garis keras. Tapi gue punya trik sendiri, biasanya kalau gue pengen banget sama satu barang gue pasti mikir, kira-kira gue beneran butuh atau gak ya?

Biasanya gue melihat satu barang, terus gue gak langsung beli walau gue mau banget. Gue biarin itu barang beberapa hari, terus gue coba liat lagi barang tersebut sambil mikir gue bener butuh atau gak itu barang, gitu-gitu terus sampai akhirnya gue ngerasa sendiri ada yang lebih penting yang harus gue beli selain itu barang. Kalau toh barang tersebut sudah dibeli orang gue biasa aja, karena gue udah tahu gue beneran butuh atau cuman nafsu.

*nangis di pojokan*


Bikin Tempat Tabungan Unik

Celengan dari botol minum
via http://theideaking.blogspot.co.id/

Gak harus nabung di Bank, coba deh bikin tabungan kalian sendiri yang unik, ada bayak kok di internet tutorial bikin tabungan yang bikin kalian gak tega ngorek-ngorek isi tabungan. Gak harus juga bahanya yang ribet, sebagai contoh semisal botol bekas, kain flanel, kertas kado, gunting, dan sedikit lem bisa disulap jadi tabungan yang unyu-unyu.

Atau kalian bisa tempelin foto mantan-mantan kalian di tabungan tersebut. Pilih mantan yang paling kalian benci, biar kalian males memandang tabungan tersebut.

Paragraf di atas gue sebenernya ngasal doang. Karena gue tahu man gak ada satu pun mantan yang harus dibenci, karena dari sebuah kegagalan kita tahu. Kalau kita gak baik buat masa depan mereka, ada orang yang lebih pantas buat ngebahagian mereka dari pada kita.


Tabung Uang Dengan Nominal Tertentu

menabung

Selain membuat tabungan yang unik, ada satu lagi cara menabung yang bisa kalian terapkan. Tabung uang dengan nominal tertentu, semisal uang Rp 20.000,- kenapa harus Rp 20.000,- ? karena menurut gue nominal uang ini adalah yang paling jarang didapat selain Rp 5.000,- atau Rp 10.000,-.

Jadi setiap ketemu sama uang yang bergambar Bapak Oto Iskandar Dinata ini, biasanya langsung gue pisah dengan uang-uang yang lain. Pas di rumah langsung gue masukkan dalam tabungan.

Cara ini gue cobain terapin kurang lebih tigapuluh hari, setelah itu karena gue penasaran, gue buka deh tuh tabungan. Dan berapa yang gue dapat? Lumayan bisa makan KFC paket super besar 20x.


Buat Tujuan


Ketika semua hal di atas mungkin masih sulit, cara terakhir adalah buat tujuan. Tujuan di sini bisa kalian buat adalah tujuan yang memang sangat kalian butuhkan di masa depan.

Sebagai contoh tujuan. Menabung dengan tujuan beli rumah, meski cuman buat bayar uang muka doang karena mau mandiri. Menabung dengan tujuan membeli bongkahan emas kecil, untuk dilingkarkan di jari manis dia. Atau menabung dengan tujuan untuk pesta pernikahan, walau sebenarnya acara tersebut gak terlalu penting.

Maaf kalau di contoh ke tiga ada diantara kalian yang kesinggung. Tapi jujur, kalau uang yang kalian kumpulin bertahun-tahun cuman buat acara sehari seru-seruan demi sebuah adat, lebih baik kalian coba pikirin lagi deh.

Ada hal yang lebih penting dari pada sebuah resepsi pernikahan yang gede. Ada hal yang lebih penting harus kalian jalani dan siapkan, setelah nama lo dan dia ada dalam satu buku nikah. Setuju?

Gue sok banget ya, padahal nikah aja belum... Tapi gak salah kok saling mengingatkan hehe.

Dan yang paling penting ada satu lagi, yaitu; NIAT. Ketika lo ingin menabung untuk satu tujuan pastikan lo emang bener-bener niat, jangan setengah-setengah. Pas nabung, karena ngerasa lagi gak ada duit lo comot dari ATM atau ngorek-ngorek tabungan dengan gumaman dalam hati “Ahh, masih ada  kok gak papa ambil limaputuh ribu doang”.

Ya, paragrah di atas adalah pesan yang sangat gue ingat, ketika gue sudah membuat tujuan.

Gue cuman bisa sharing itu aja soal tabung menabung, jujur gue juga bukan orang yang bisa nahan uang lama-lama. Tapi paling nggak dengan gue menulis ini gue ingat pernah coba kasih saran ke orang, tulisan ini juga gue buat sebagai cambuk buat gue sendiri.

Masa gue ngasih tahu orang tapi gue sendiri gak nerapin? Kan famplet...

Ada punya cara sendiri atau mau curhat soal nabung? Tulis aja di kolom komentar yaaa!

33 comments:

  1. Anjir, yang bayar parkir emang bener sih --" kalo mau hemat dan gak ngeluarin uang pas parkir, caranya satu. Bawa temen. Suruh temen duduk di motor dan sampe tukang parkirnya naik haji, dengan cara begitu tukang parkirnya ga bakal minta uang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahaha... iya gue setuju banget, dan gue pernah jadi korban. Gue yg jagain motor temen gue -____-"

      Delete
  2. Itu bapak tukang parkiran ngeselin juga, datang gak dijemput, pulang gak dianter. Itu kan padahal kita cuman bentaran, misalnya fotokopi tuh, dan duit juga keluar walaupun kita cuman sebentar. Hadeh kerasnya hidup

    Yang gue tangkep sih cuman menahan godaan napsu saja sih bang. Kayaknya kita harus gitu. Beli barang, kita ngebutuhin barangnya apa enggak? Butuh, beli. Kalo gak butuh butuh amat, lain kali aja kalo uang berlebih.

    Kalo gue sih siklus nabung gini,
    Nabung → uang udah banyak → abis. Gitu aja sampe messi pindah ke madrid

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya itu... gue bingung banget kadang ngadepinnya gimana, padahal bayar fotocopy lebih kecil nominalnya daripada bayar parkir.

      Nah boleh juga nih, kalau gak perlu perlu banget mending gak usah beli ya.

      Yaelah, wkwkwk iya sampe ronaldo pindah ke barca juga :v

      Delete
  3. Balik sini, udah simple aja blognya Pak Guru....!

    "Paragraf di atas gue sebenernya ngasal doang. Karena gue tahu man gak ada satu pun mantan yang harus dibenci, karena dari sebuah kegagalan kita tahu. Kalau kita gak baik buat masa depan mereka, ada orang yang lebih pantas buat ngebahagian mereka dari pada kita." Sumbang banget, beneran! Ketika naruh foto mantan, bukan cuma kesel, yang ada malah makin males nabung xP

    Aku mah jajan online shop masih ada aja sebulan sekali, yakan namanya juga cewek. Tapi Alhamdulillah masih bisa nabung, gak bisa tahan kalo dapat recehan, bawaannya pengen ditabung mulu, kalo dibuka akhir taun kan lumayan, bisa beli sepatu atau baju baru Alhamdulillah tuk dipakai di hari raya... mantanan *apaan sih*

    Kalo nominal 20rb belum bisa, jadinya turun kasta ke 2ribuan, haha... tapi karena sering dapet, makanya tabungannya banyak... 2 ribuan xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan panggil bapak -___-"

      Bahahahaa :v bisa gitu ya, ya juga sih sebenernya, tergantu orangnya doang sanggup atau nggak liat foto mantan.

      Biasanya nabung receh berapaan mba?

      Coba dulu 20rb sumpah itu bener2 gak kerasa bisa beli iphone loh, cuman sebulan. iphone kw super :v

      Delete
  4. gudlak dengan menabungnya dit :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhe... inggih bang, kerja keras banar soal ini nah :v

      Delete
  5. Waduh bayar parkir lebih gede ketimbang 2 hal diatasnya Dit -__-

    Jujur nih aku agak susah kalau disuruh nabung uang malah suka abis gitu aja pake jajan atau beli skincare haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha gitu deh... :'v

      mungkin biar hemat skincare bisa diganti pakai minyak bekas gorengan... apa ini...

      Delete
  6. waduh ini tipsnya berguna banget buat anak yang hbs UN. soalnya anak hbs UN jangankan pengeluaran, pemasukan aja gak dpt haha. eh kok curhat yak ckck

    emng sih bayar parkir sekarang udh kebiasaan. biasanya gue terkadang liat2 dulu kalau mau jalan. apakah ada tukang parkirnya atau tidak haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kisah pulang kdd pemasukan adi ni, munafik banar, minggu semalam apa dii?

      bawa masuk ke dalam aja motornya dii ai

      Delete
  7. Lah iya ya bang. Kalo dipikir-pikir uang kita yg keluar cuma untuk bayar parkir dua ribu dalam sebulan, udah lumayan juga totalnya.

    Entah kenapa aku kurang suka belanja online bang.
    Aku sendiri anaknya nggak bisa nabung. Selalu boros, terutama dalam hal makanan. Wkwkwk
    Tapi aku pernah ngikutin cara nabung yg lu tulis di atas bang. Waktu itu aku nabung untuk beli hp. Wkwkwk
    Trus di tabungannya, aku tempelin stiker gede. Trus aku tulis, '' untuk beli hp ''
    Alhamdulillah uangnya terkumpul. Heheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Besok2 masukin motornya dalam goodie bag :v

      Waduh makanan ya, iya juga sih gue kadang juga suka gak kekontrol kalau makanan, kalau pakaian masih bisa.
      Cara yg mana pernah dicoba?

      Bahaha.. boleh jga tuh dikasih label :v

      Delete
  8. Kalau menurutku lebih efektif nabung bukan pake nominal, tapi pake persen. Misal dapet honor sebulan x, terus niatin lah nabung minimal 10% dari honor. Kalo dapet job nulis dll, niatin nabung minimal 2%-5% dari yang didapet. Lebih asik gitu, sih~
    Pisahin akun bank buat nabung dan dapet transferan dari luar.
    Kalo udah dapet transferan, langsung transfer ke akun buat nabung.

    Kalo nabungin nominal... Kadang suka sayang aja gitu hahaha. Kalo transfer-transfer-an kan ngga kita liat uangnya, jadi ga sayang-sayang amat.

    Ngurangin pake kendaraan pribadi kalo perginya ga lama/ga mampir-mampir juga kayaknya bisa bikin lebih hemat. Bisa jalan kaki aja kalau mau sekalian olahraga~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mirip kayak kewajiban nyumbang 2,5% ya :v
      Boleh juga sih cara ini, cuman kekumpul uangnya banyak perlu waktu lama.

      Hmm... dua rekening, setuju banget kalau yang ini. Dibedain biar kita bisa nabung. kalau perlu atm nya gak ada dimana-mana haha :v

      Di Banjarmasin jalan kaki kemana-mana bisa tinggal nama besok puanas.

      Delete
  9. Iya nih, gatau kenapa makin dewasa nabung rasanya makin berat. :(

    ReplyDelete
  10. Hahaha... ide menarik tuh bikin startup digital dengan basis parkir. Kayaknya keren Gan.

    Btw, Nice Share. Khususnya soal budget parkir tadi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren banget gan kalau lo bikin gue join :v

      Sama2 gan, jgn sungkan kalau mau share soal nabung juga yaa

      Delete
  11. Setuju, para mahasiswa bisa kere mendadak cuma gara gara bayar parkir. Masih mending yang jaga parkirnya bisa dipercaya, kadang tukang parkirnya terkesan sembarangan. Selain itu kalau dipikir, mungkin pengahasilan tukang parkir bisa lebih besar daripada PNS kali ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bro, gue juga sering banget kayak gitu. Seri nemuin tukang parkir abal2an, udah dikasih uangnya tapi malah mundurin motor sendiri, nyeberang sendiri, emang gak peka! #lah
      Bahahaa... bisa jadi sih lebih dari PNS :v

      Delete
  12. Alhamdulillah dari dulu udah biasa nabung. Kalau soal ngopi itu bener banget. Biar hemat, biasanya gue beli kopi sasetan. Biar lebih murah aja gitu. Daripada ngopi di tempat lain, kan? mending sasetan. Dengan nominal uang 30rb-an udah bisa ngopi selama lebih kurang sebulan dengan cita rasa yang sama dengan kopi-kopi di cafe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. 30rb bisa sebulan? Lu minum kopi sasetan merek sisri atau gimana? Baru tau gue -____-"

      Kasih tau dong mereknya biar gue beli juga :v

      Delete
    2. eh, nggak 30rb juga, sih. Kemarin gue liat udah naik harga kopi yang biasanya gue minum. Sekarang harganya 35rb. Kenapa bisa sampe sebulan? Ya, soalnya kopinya itu ada 30 sachet di dalamnya. Dalam sehari gue minumnya cuman satu kali :v
      Mereknya Good Day, bang. Gue paling suka Good Day Mocacinno hihihi
      Cobain aja dulu bang. Enak kok. Daripada minum di cafe, kan? :p

      Delete
  13. Menabung itu gampang gampang susah deh kalau lagi jalan terus lirik sesuatu duh rasanya, uang buat menabung kepake

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin nanti kalau mau jalan matanya ditutup aja min

      Delete
  14. Buat kita-kita yang udah cari uang sendiri dan gak dapet jatah dari ortu lagi, nabung itu berasa banget ya efeknya wkwkwkwk

    Markibung!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget, banget, berasa bang :'v
      Tau banget juga gimana susahnya nyari uang...

      Markibung apaan?

      Delete
  15. Wah iya banget. Paling ngerasa sih duit abis buat hangout, makan sama temen. Apalagi kalo pergi tiap weekend, makin-makin.
    Kalau aku yang sadar banget boros gini, akhirnya "maksain diri" buat bikin tabungan yang gak bisa diambil dalam jangka waktu tertentu. Jadinya auto debet deh tiap bulan, gak ada alesan buat gak nabung hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bagus tuh, tabunganya dalam bentuk apaa terus gimana biar gak keambil uang nya?

      Delete
  16. nabung itu tergantung niat, kalau kita benar-benar niat pengen nabung pasti berhasil dan tidak tergoda dengan barang-barang lucu dan sebagainya.

    ReplyDelete
  17. Asli nah dit ae menabung neh ngalih banar,, sama ngalihnya lawan melupakan mantan :v

    ReplyDelete

Tinggalin komentar sesuai dengan isi tulisan ya. Happy Blogging!!! :D