Wisata Tahura Surga Perbukitan Yang Tersembunyi

, , 25 comments

Jadi beberapa waktu lalu gue ngetrip ke wisata alam Tahura Sultan Adam Mandiangin di sana ada banyak tempat wisata alam yang bisa didatangi tapi yang kami pilih (tidak direncanakan) adalah puncak Tengger Tahura.

Berawal dari group chat di siang bolong, Megry dan Fachri ngajak anak-anak ngetrip (wisata alam), recana awal mereka akan pergi tepat disaat malam minggu. Susah emang jomblo, malam mingguan harus ke hutan segala.

Gue yang pengen banget ikutan terpaksa nggak bisa berbuat apa-apa, karena hari minggu nya gue ngisi acara. Layaknya orang yang dapat musibah harus nerima Isyana jadi pacar, akhirnya gue cuman bisa nulis di group chat “Yah... gue gak bisa ikutan. Ganti hari dong, minggu depan kek”.

Dan nggak lama ternyata anak-anak yang lain juga ngirim chat dengan nada yang sama, akhirnya hari ngetrip diganti, gue seneng banget, tapi yang jadi masalah... Ngetrip nya HARI ITU JUGA!

Tapi walau acara ngetrip ini mendadak anak-anak yang pengen ikutan akhirnya bisa semua. Acara ngetrip dadakan ini bikin gue mendadak sibuk harus nyiapin apa aja yang perlu dibawa. Gue emang suka gitu kalau mau pergi, semuanya harus lengkap walau cuman pergi sehari.

Pernah tahun kemarin ngetrip ke Bukit Batu dan gue bawa barang-barang udah kayak buat seminggu sampai-sampai gue nyiapin kotak P3K. Susah emang golongan darah A.

Akhirnya gue, Azmi, Enal, Icit, Megry, dan Fachri pergi dari Banjarmasin pukul 10 malam dan tempat tujuan kami ini letaknya di Banjarbaru. Jarak antara Banjarmasin ke Banjarbaru kurang lebih 45 menit, lalu dari kota Banjarbaru ke wisata alam Tahura Sultan Adam Mandiangin kira-kira menghabiskan waktu 60 menit untuk sampai naik ke puncak Tengger Tahura.

Untuk biaya masuk wisata alam tahura ini cukup dengan mengeluarkan uang Rp 5.000 untuk biaya parkir kendaraan. Tapi malam itu kami memutuskan menggunakan kendaraan saja untuk menuju Tengger Tahura. Dan disini yang ekstrim.

Akses menuju Tengger memang beraspal tapi tanjakan dan minimnya penerangan menjadi tantangan yang bisa bikin nyawa melayang. YAIYALAH DI ATAS BUKIT MANA ADA LAMPU!!! Oke maafin gue.

Lampu motor gue gak terlalu terang dan jalan yang menanjak terus sebelah kiri kami jurang, bikin mata gue harus lebih melek, kalau gue nengok ke belakang bentar aja bisa tinggal nama, mana gue boncengin Fachri lagi. Terus kejadian buruk itu hampir aja kejadian, pas Fachri ajak gue ngobrol dan gue sedikit memalingkan muka, cuman satu setengah meter lagi gue bisa-bisa udah bareng malaikan. -__________-”

Singkat cerita kami sampai di ujung jalan tanpa aspal, di sebelah kiri kami ada beberapa kendaraan parkir dan di sebelah kanan ada jalan setapak di atas nya bertuliskan “Untuk jalan kaki jangan gunakan motor” sebentar lagi kami sampai ditujuan.

Kami lalu memarkirkan kendaraan dan melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki, untungnya jalan menuju Tengger Tahura ini sudah disemen jadi nggak perlu takut kalau tersesat, karena jalan setapak ini akan mengarah langsung ke puncak Tengger Tahura.

Dan akhirnya kami sampai di puncak Tengger Tahura. Dari atas gue bisa melihat pemandangan gemerlap lampu-lampu kota tanpa ada sedikit pun suara kegelisahan para kaum fakir asmara. #Tsahhh

MAMPUS LO JOMBLO, MAMPUS!

Ini gue ngomong apaan lagi...

Gue sempat mengira yang datang ke tempat ini nggak ada karena kami pergi di hari biasa yaitu rabu, tapi ternyata ada bebera kelompok kecil yang sudah naruh tenda-tenda nya di Tengger Tahura ini. Kami lalu mendirikan tenda yang disewa Megry dan kampret nya ternyata cuman nyewa satu tenda untuk kami enam orang.

Gue yang lagi masang tenda cuman bisa berdo’a semoga malam ini nggak hujan sampai besok pagi kami pulang. Dan nggak cuman masalah tenda yang bikin kampret, ternyata gak ada satu pun yang bawa materas buat rebahan, untungnya gue sempat pinjam sleaping bad punya Pak Rusdian sebelum berangkat, jadi paling nggak gue bisa tidur di mana aja.

Penampakan tenda seadanya

Berhubung gak ada yang bawa matras gue manfaatin lapisan tenda yang biasanya buat ngelapisin biar gak masuk air, dari pada mereka tidur di atas tanah kotor mending lapisan tenda dipakai.

Akhirnya malam itu bisa tenang setelah semuanya beres tinggal menunggu air panas buat ngopi, gue rebahan makai sleaping bag sambil mendengarkan musik pakai headset melihat bintang-bintang bertebaran, pemandangan langit yang sangat jarang akhirnya bisa gue lihat lagi. Walau milky way malam itu gak terlalu keliatan, paling nggak gue bisa lebih tenang di tempat ini jauh dari keramian kota.

Malam itu Megry, Fachri, Enal, dan Icit asik cerita hantu. Sedangkan Azmi asik sendiri motret pemandangan kota dari puncak Tengger Tahura, terus sekali kali dia teriak kecil bangga sama hasil jepretannya. Gue memperhatikan mereka di tengah udara dingin malam itu, beruntung gue sempet pinjem sleaping bag jadi gak terlalu ngerasain gimana dinginnya dicampakan seseorang... Apaan lagi ini.

Pemadangan Banjarmasin malam hari pas mau hujan

Sekali kali lo wajib coba pergi jauh dari mantan kota terus menyatu sama alam. Malam yang tenang kayak gini yang bisa bikin lo bener-bener jujur sama diri lo sendiri tentang perkara siapa yang lo kangenin. Hmm...

Oiya, ngomong-ngomong pas cerita hantu dari Enal tentang Anak Sima, di tengah cerita tiba-tiba kedengeran suara serigala atau anjing yang mengaung. KAMPRET!!! Sumpah itu horror banget, semua langsung diema beberapa detik gak ada yang berani ngeluarin suara -______-

Bayangin aja lo lagi di puncak bukit, tengah malam, terus lagi cerita horror, dan gak lama ada suara Aaaaauuuuu!!! Udah kayak ada mahluk alam sebelah yang manggil. Itu kemarin gue juga mendadak gak bisa ngomong ikutan diema juga.

Dan cerita horror malam itu dari Enal diakhiri dengan gue yang tiba-tiba ngantuk terus ketiduran. Sampai akhirnya gue merasa ada yang basah di selangkangan muka gue.

“Dit! Bangun dit, bangun!”

Gue yang ngerasa baru tidur sebentar langsung kebangun, tiba-tiba mantan ada di samping Megry bangunin gue sambil dorong-dorong.

“Hujan dit! Hujan!”

Panik? GAK USAH TANYA!!! Ternyata hujannya deras, kami semua masuk ke dalam tenda yang sebenarnya cuman muat dua orang, lalu lapisan tenda yang dipakai buat rebahan tadi langsung kami tarik dan nutupin tenda, dipakai sesuai fungsinya.

Gue melihat jam ternyata baru pukul 04.30 pagi, kami semua cuman bisa duduk saling bersender sambil ketawa mengalami kejadian ngenes ini. Untuk pertama kalinya setelah beberapa kali ngetrip ini kali pertama gue kehujanan.

Sambil ngobrol ngetawain kejadian ini tiba-tiba air hujan masuk dari arah gue, bukan cuman dari atas tapi bagian alas ternyata udah kemasukkan air. Ya, tenda kami ternyata bocor, lapisan tenda tadi kayaknya gak cukup menahan air yang masuk. Gue gak bisa duduk cuman bisa jongkok sampai hujan reda.

Sekitar pukul 05.00 pagi hujan sudah berhenti, kami semua ngungsi ke tempat semacam gajebo yang gak jauh dari tenda, kami membawa barang-barang bawaan termasuk kompor portabel yang sudah basah dan meninggalkan tenda begitu saja. Bodoamat soal tenda.

Beruntung banget kompor portabel yang kehujanan tadi masih bisa digunakan, si Enal langsung memasak air buat nyeduh mie dan minum kopi. Walau ini bisa dibilang musibah tapi gue tetep seneng dan menikmati trip kampret ini.

Apa lagi setelah itu nggak lama di sekeliling kami tiba-tiba ada banyak awan berjalan pelan menutupi perbukitan dan puncak Tengger Tahura, lampu-lampu kota yang tadi malam terlihat jelas sekarang tiba-tiba aja nggak terlalu tampak. Yang paling nggak bisa nyembunyiin kagum sama kejadian ini si Azmi, dari malam sampai pagi anak ini kagum banget pas liat awan ada di bawah.

Wajar aja sih, ini pemandangan yang langka banget gue juga mengakui ini awesom banget, apa lagi pas matahari mulai keliatan. KEREN!!! Kalian liat aja tuh foto nya di bawah, si Azmi yang motret.




foto dari Megry

Foto ini diambil kira-kira pukul 06.00 pagi pas matahari mulai keluar. Sayang banget kemarin awan nya terlalu tebal jadi kami nggak bisa dapat moment sunrise, padahal moment itu yang paling kami tunggu.

Kayaknya lain kali perlu ke sini deh ngajak kamu, pas kita udah hallal entar yaa :3
Ini moment keren bercampur kampret lagi yang gue alami setiap ngetrip. Oiya, sepulang dari sana malam nya di group chat, anak-anak ngirim foto lalu gue langsung save foto terbaik dan edit. Ada satu foto favorite gue yang diambil sama Azmi, terus foto itu langsung gue share dan gue pakai jadi DP BBM.

Dan nggak lama banyak temen-temen yang tanya gue abis dari mana. Bahahaa... banyak yang mengira gue di gunung Semeru atau gunung lain di Jawa yang mereka sebut, padahal di Banjar doang. Nggak ketinggalan kakak sepupu gue si Renda yang tinggal di Lombok juga tanya. Gue kasih tau aja kalau ini masih di Banjar dan aksesnya gampang banget.

Si Renda langsung minta diajak kesana kalau entar dia balik ke Banjar. Pas lagi asik chat gue melihat kakak sepupu gue yang kuliah keperawatan itu mengganti DP nya, di sana terlihat pemandangan sunsite dari pantai yang keren banget. Nggak mau kalah juga dia ternyata.

Karena penasaran gue langsung tanya dan ternyata itu di Bali, padahal gue sempat mengira itu di Lombok. Pantesan bagus banget pantainya. Gue lalu iseng nanya berapa budget buat ke Bali dan tanya soal penginapan.

Terus Renda ngerekomendasiin aja buat cari tau semuanya di Traveloka mulai dari tiket pesawat sampai Hotel Di Bali http://www.traveloka.com/hotel/indonesia/region/bali-102746.

Hmm... kayaknya Bali tujuan selanjutnya hhe. Aamiin...

Nah, itu dulu pengalaman salah satu ngetrip yang bisa gue share, kalau nggak males ada waktu nanti gue cerita lagi soal cerita ngetrip lainnya ya. Siapa tau dari kalian ada yang mau nikmatin wisata alam di tempat gue.

Btw, Kapan kalian terakhir ngetrip? Boleh cerita dong pengalaman absurd nya di kolom komentar.

25 comments:

  1. buhan kam nyaman dit motor kawa dipakai sampai puncak, kami smalam jam 2 subuh naik bejalan 8 KM dari parkiraan bawah. -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kenapa mang kada langsung aja bemotor pian, nyata kada uyuh :v

      Delete
  2. Wah wah wah ternyata job review :D

    Wihh gua ngak bisa bayangin 1 tenda yg cukup untuk 2 org dipaksain masuk oleh 6 org.Mana muat itu ?
    Anyway fotonya cakep dit, cakepnya kaya defa. Bahaha~ (komentar apa ini )

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehehe... :v

      Muat kok, asal jangan rebahan aja hahaa...
      Deva, nggak pake F mba -_____-
      Iyalah cantik kayak Bidadari :v

      Delete
  3. Nggak di tunjukin pemandangan kalau di siang hari, btw indah juga liat pemandangan di daerah orang malam hari :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebetulan kemarin malam sampai pagi aja, kalau siang kayaknya masih ketutup awan puncak nya mab :v

      Delete
  4. Hmmmm, mandi angin.. salah satu tempat favorit kalau mau camping di Kalsel. Sudah lama juga tidak numpang tidur di Tengger. Menurut saya sih dulu lebih asik campingnya, karena jalan menuju Tengger belum diaspal dan belum banyak yang camping di sana jadi sampahnya juga sedikit.
    Lebih seru kalau jalan kakinya dari bawah sebelum air terjun, lebih berasa capeknya, hihihihi.
    Selalu suka dengan pemandangan pagi di Tengger.
    Keren foto-fotonya, Dit. Apalagi job review-nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kada sanggup ading bejalan tengah malam :'v
      Jaka sore-sore bejalan kesana hakun ai pas kada tapi kadap hen haha.
      Yoi foto by Azmi, hen aii.
      Bahaha kada usah disambat pang :v

      Btw, kawa nih kita badangsanak ngetrip kesana hahaa

      Delete
    2. Nah bisa tuh kalau sekali-kali buhan badangsanak coba camping di mandi angin.. Biar lebih greget jalannya dari bawah, Dit. Hahahaha.
      Dan kalau handak jua, pas turun buliknya sekalian sambil memungut sampah-sampah yang ada, camping dan kegiatan bersih-bersih. Hehehhe.

      Delete
    3. Aku sih oke, tapi kita pacangan membawa urangtuha ni ngalih #eh
      Ide bagus hen, sambil bebersih kita

      Delete
  5. Keren banget, sungguh indah panorama tengger, jadi ingin coba juga nih serunya camping di sana. Apalagi kalau bisa bangun rumah di sana, setiap hari bisa lihat pemandangan indah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain aja min, nggak terlalu jauh naiknya bisa pakai kendaraan juga. Wah disana gak ada yang bangun rumah, punya pemerintah soalnya paling ada satu ruamh yang dijadiin warung aja, yang punya juga kayaknya yang jagain itu tempat dari pemerintah.

      Delete
  6. asli ini trip impianku! camping di bukit terus tiduran di sleeping bag sambil dengerin lagu pake headset terus liat bintang :D

    ditunggu ajakannya, sekalian halalinnya (?) *loh hahaha

    btw aku juga tinggal di Lombok kak, kalo mau liat yang biru biru punya lombok cek blogku yakk (endingnya promosi).
    keluarganya banyak di Lombok kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kudu nyobain entar, gue aja nagis terus sama momen kaya gitu.

      Bentar gue panggilin kepala sekolah gue buat halalin lo

      Wah dari lombok ya, gak kok satu doang, gue juga gak yakin sih dia keluarga gue atau gak :v

      Delete
  7. beuh..hanyar tau nah..ajib bener pemandangannya dit ae... musti ke sana pinanya mun bulik ke banjar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus om pian ke sini, rugi banar urang Banjar kd suah merasai ke Tengger hihii :v

      Delete
  8. hasil fotnya keren banget , hiudp serasa berada di atas awn , dalam kegelapan, top deh

    ReplyDelete
  9. Huahuahua jadi kangen ngecamp. Semoga secepatnya bsai ada waktu buat ngecamp.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... nangih dia haha entah kenapa gue juga nagih ngetrip

      Delete
  10. Adittttt.. fotonya bagusss~~ jadi kangen sama gunung n tidur di tenda deh :'(

    Anyway, tos dulu deh! Sesama gol darah A, apa2 nyiapinnya kek mau perang ya. Semua dibawa, pdhal cuma pergi sehari hahahaha

    Gih ke Bali, banyak tempat bagusss. Mau nanya2 ke g tentang bali jg silahkan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. *tos* Iya gak tau juga, entah kenapa selalu nyiapin barang2 sejibun pernah sekali coba bawa seadanya malah berasa aneh sendiri...

      Mau ngasih tiket gratis gak? :v

      Delete
  11. Masya Allah, pemandangannya
    Beneran bikin pengen ke sana...

    Bdw, ngetripnya kok mendadak banget gt. Rencana langsung berangkat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru itu yang asik, gak ada rencana semuanya dadakan haha

      Delete
  12. indah banget ya pemandangannya, apalagi pas liat fotonya itu, awannya benar-benar bikin kita banyak menyebut kata "Subhanalloh" karena saking indahnya.

    ReplyDelete

Tinggalin komentar sesuai dengan isi tulisan ya. Happy Blogging!!! :D