Usia Senja Tetap Belajar

, , 27 comments
Asslammualaikum gan...

Oke okee... sebelumnya gue mau nyapa kalian dulu teman-teman blogger yang lagi baca tulisan ini apa kabar kalian? semoga dalam keadaan sehat, sakinah, mawadah, warohmah... *eh
Lama gue gak curhat di blog ini, ngomong-ngomong gak ada yang kangen sama gue ya?  Kok gak ada yang tanya kemana aja gue sekarang T___T

Jadi sebelumnya gue kemarin lagi chating di we chat sama adek kelas gue waktu SMP, si doi ngasih link blognya dan gak lupa bilang “Polbekkss yeaahh qaa adhittt..”  hemm... bahasanya mengingatkan masa lalu.  Oke abaykan...  jadi pas gue buka blognya gue baru sadar, kalau gue juga punya blog ._. *hening*
Baiklah karena gue lama gak curhat sama kalian, jadi tulisan kali ini gue mau curhat atau cerita waktu gue jadi pembicara blog lagi kemarin, bersama processor terkenal di dunia.


Tepatnya tanggal 3 mei 2013, gue mendapatkan kesempatan lagi jadi pembicara blog dan kali ini bersama Intel.  Materinya tentang “Creative Writing”, jujur aja gue sebenarnya agak ragu waktu meeting dengan organizer yang milih gue jadi pembicara, bukannya apa-apa gue merasa tulisan yang gue buat di blog ini aja isinya anchur kuadrat, bahasanya gak ketawa, seenaknya, dan yang pasti gue ini blogger typho.
Sumpah malamnya setelah meeting itu gue langsung galau abis.  Gue mikir banget gimana cara menulis yang kreativ, gue sempet sms sama salah salah satu crue organizer gue mengalami kesulitan tapi si mas nya bilang “Tulisan kamu bagus, kreativ, dan menghibur.  Saya percaya kamu bisa bikin materi itu”.

Kalau pelan-pelan sih gak masalah kayaknya gue masih bisa cari insfirasi, tapi yang buat gak bisa pelan-pelan itu waktunya, waktu meeting dan tampil berbanding terblik dengan kesiapan.  Mepet mamen, gue cuman punya waktu tiga hari untuk bikin materi.

Paginya gue sengaja gak masuk kelas Bahasa Arab dan mulai berfikir nyari bahan untuk materi tiga hari kedepan.  Pagi itu diawalai bismillah dan secangkir teh hangat bersama donat, gue mulai membuka blog, coba baca-baca isi blog gue sendiri yang menurut gue asik, berharap menemukan insfirasi dari tulisan sendiri.  Dan ternyata benar, Alhamdullilah gue bisa menemukan beberapa materi yang mungkin bisa dipakai untuk tampil nanti.

Dan malamnya gue coba buat power poin, lalu coba peraktek di depan cermin.  Iya praktek ngomong di depan cermin itu perlu banget untuk latihan sebelum tampil, karena gue ini bukan pembicara blog yang provesional (lagi belajar) latihan ngomong di depan cermin itu kebutuhan banget.

Lalu hari yang ditunggupun tiba, perasaan gugup gue coba sembunyiin dengan lelucon yang gue rasa gak lucu ketika tampil.  Tapi Alhamdullilah masih ada satu dua orang yang ketawa.


Pelan-pelan gue mencoba membawakan materi agak penonton bisa mengerti apa yang gue sampaikan, karena yang ikut nonton dari berbagaikalangan gak kayak sebelumnya, ada banyak banget orang tua yang liatin gue.  Jujur aja gue merasa gak enak hati karena kayak menggurui orang yang lebih tua.
Setelah kira-kira gue tampil 2jam’an, ada orang tua dengan badan putih dan rambut rapi nyamperin gue.  Orangtua itu menyalamin dan menepuk pundak gue lalu bilang.

“Selamat nak, kamu cukup bagus saya suka kamu.”

Oke jujur aja gue seneng banget pas diucapin selamet kayak gitu, tapi ada kalimat yanga aneh... “saya suka kamu...” Aarrrggg DEMIII WHINI THE POOH!!!

“Saa... saya juga suka Anda,” gue jawab pelan.

“Oke nak perkenalkan...”

Setelah berkenalan ngobrol cukup lama, ternyata orangtua ini mau belajar bikin blog.  Gue agak lupa nama beliau siapa, tapi yang pasti beliau ini orang Jakarta dan baru pertama ke Banjarmasin.  Katanya dia pengen banget bisa bikin blog dan nulis disana.

“Jadi bapak mau bikin tulisan tentang apa nanti?” tanya gue.

Beliau sempat terdiam, tangannya memegang dagu dan matanya memandang ke bawah.

“Saya mau buat cerita tentang perjalanan kehidup saya bersama mesin fotocopy...”

Hening tiga abat.

Gue sempet kaget waktu beliau mengatakan umurnya sendiri, umurnya sudah 54 tahun dan dia masih ingin mau belajar.

“Walaupun saya sudah kakek-kakek, tapi jiwa untuk belajar itu harus ada meski udah tua.  Saya gak mau alah sama yang muda haha” kata orangtua itu ketawa.

Jujur gue merasa minder sendiri, gue ngerasa kalah.  Pikirkan saya, usia beliau sudah tua bisa dibilang udah kakek-kakek dan masih mau belajar.  Kalau gue seumuran beliau, mungkin yang gue lakukan adalah duduk di atas kursi goyang dan menikmati secangkir kopi bersama koran.

Seperti ditulisan sebelumnya ketika gue cerita pengalaman ketika jadi pembicara blog.  Sedikitpun gue gak pernah ada niat untuk sombong, disini gue cuman mau berbagi dan meyakinkan kalian.  kalau kita semua bisa melakukan apapun dengan blog, atau dengan apapun yang kita tekuni dan sayangi.  Seperti gue ini,  walaupun di blog cuman sering curhat dan ngegalau, tapi bisa memberikan mafaat, gue bisa bikin mama ayah gue bangga punya anak yang selalu nyusahin kayak gue...

~(^^~)(~^^~)(~^^)~

Nah akhir tahun kemarin gue pernah bilang kalau gue dapat kesempatan jadi pemateri tentang blog di Kampus, dan kemarin itu gak ada fotonya.  Kebetulan ini gue baru dapat fotonya, gue share aja hihi



 


27 comments:

  1. adit udah kayak profesor.... hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. profesor apa dulu nih mass haha

      Delete
    2. Maunya apa? Profesor Cinta atau profesor galau? :P

      Delete
    3. profesor apa aja deh mas, yg penting profesor haha

      Delete
  2. wehe; keren ditt! sukses selalu ya :)

    nharidha.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak terlalu kok, hhe
      iyaa amin makasih yaa

      Delete
  3. gila... intel ?
    wuih, keren sob...

    selamat ya, semoga apa yang elo sampaikan bisa memberikan pembelajaran yang baik
    #salut

    ReplyDelete
  4. Wah kemana aja lo?

    btw, saya suka tampilan blognya. Cantik. Kayak yang punya. Eh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. maksud l .__.?

      gak suka sama saya mas?

      Delete
    2. Suka kok suka. Ayo nulis lagi!

      Delete
    3. eebusett... gue udah punya cewek gan -___-"

      Delete
  5. kayaknya job yg ente dpt lumayan tuh sm platform intel. beruntungnya dpt kesempatan kek gitu, sini mah jarang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdullilah gan itu rezeki gak terkira kemarin hhe tiba2 dpt twit aja malam2

      Delete
  6. waw mantaf. gw ga bisa bilang apa, level blog mu udah jauh meningkat. lanjutkan terus berooooo

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh gak juga mas, saya masih biasa aja, makasih banyak mass udah perhatian banget sama aku *cium tangan bolak balik*

      Delete
  7. aaa.. profesional nih babang... akkk.. *cium tangan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha gak juga kok mas, baru belajar jugaa :D

      Delete
  8. demi pandaaaaaa !! itu adek kelas mu gada se alay itu -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. huahahaha.... emang km kah orangnya? :p

      Delete
    2. aku bukan yaah. bukan deh kan aku ga alay :p

      Delete
  9. Kereen banget, udah profesional kayaknya?

    salam blogging Kakak!

    kunjungi blogku balik ya. Makasii...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh gak juga, masih banyak bintang bertebaran dilangit kok hhe

      salam kenal jugaa :D

      oke dikunjungin

      Delete
  10. manteb bener deh dit.. bisa jadi pembicara.. insya Allah tahun ini juga saya jadi pembicara di kampus. semoga jadi ^_^

    ReplyDelete

Tinggalin komentar sesuai dengan isi tulisan ya. Happy Blogging!!! :D