Sory gue: TL


  Jadi tepat tanggal 26 Mei 2012 kemarin, adalah hari yang bikin hati cenat~cenut, bikin bulu ketek merinding, bikin otak meriang, bikin lidah mati rasa. Karena itu adalah hari penentuan, yeah penentuan kelulusan hasil nyotek UN kemarin (#bicaraUN), tingkat SMK/SMK/MA. Pas malam sebelum pengumuman, gue dapet sms dari guru kata beliau: dua orang siswa kesayangan gak lulus. Gue sempet sujud sukur karena gue tidak masuk dalam kategori siswa kesayangan, tapi gue juga gak bisa membohongi diri kalau malam itu tidur gue gak nyenyak.


   Pagi tepat jam 9 semua wali murid datang ke sekolah, untuk mengambil surat hasil UN. Pagi itu gue rada kasian sama temen-temen gue terutama cewek, sangat jelas terlihat ekspresi gugup bercampur sedih di wajah mereka. Tentunya di pikiran mereka cuman satu yang diinginkan waktu itu: L (lulus). Saat semua wali murid sudah memasuki ruangan gue barusadar ”Siapa yang ngambil hasil pengumuman gue?” Mama gue lagi jalan sama sepupunya, Ayah gue lagi kerja, Adik gue Nanda lagi sekolah. Dan bagusnya gue baru dasar sekarang.

”Dit gimana perasaan lo sekarang?” tanya temen gue Ilham.
”Biasa aja,” kata gue singkat.
”Kata guru sih salah satu yang gak lulus ada di kelas kita,” kata Ilham menatap gue dengan wajah yang dibuat seram, ”dia pake kacamata dan badanya pendek, gimana lo takutkan sekarang?”
”Gue lebih takut liat muka lo,”
”Ngomong-ngomong siapa yang gambil surat UN lo dit?”
”Gue sendiri,” kata gue lagi-lagi singkat, tidak berminat.
”Mana bisa, harus diwakilin bro!”

   Karena udah gak tahan liat muka temen gue itu, gue lalu pergi ke WC. Bukan mau buang air, atau muntah karena liat muka dia... tapi gue pengen nangis ”INI SIAPA YANG NGAMBIL SURAT UN GUE”. Gue mencoba untuk tenang, gue coba ngehubungin salah satu temen gue seorang mahasiswa, yang mukanya kayak abang-abang tukang becak, dengan cara ini guru gue pasti percaya kalau itu adalah orang tua gue. Setidaknya untuk sementara. Tapi pas gue coba ngehubungin temen gue itu, dia gak lagi di Banjarmasin. Oke gue punya pilihan lain...

   Gue lalu keluar WC dan mendapatkan beberapa temen gue udah teriak-teriak sambil pegang secarik kertas putih, ”GUE LULUS!!! GUE LULUS!!! MAKASIH YA ALLAH”. Rasanya seneng banget liat temen cewek gue yang tadi sedih gugup, jadi sedih bahagia. Gak lama temen-temen yang lain nyusul dari kelas TKJ 1 dan 2, nah lo Multimedia mana? Gue pergi ke kelas gue dan mendapatkan guru gue masih ceramah lebar pakai panjang. BAGUS. Di saat semuan temen-temen gue di kelas lain sudah pada lulus, kami masih harus menunggu sampai ceramah selesai. Karena kami sudah pada gak sabar, beberapa temen cewek gue jadi beringas, ada yang teriak ngomel-ngomel minta agar surat pengumuman UN buru-buru dibagiin, ada juga yang mukul-mukul pintu, dan terakhir gue liat ada yang ngomel-ngomel sama pintu.



   Akhirnya gugatan kami disetujui, gak lama surat pengumuman UN dibagikan, tapi surat pengumuman UN dibagi dari absen Z, sedangkan gue A. KAMPRET KELAMAAN. Satu persatu wali murid dari kelas gue Multimedia keluar dengan wajah berseri-seri, karena melihat surat pengumuman UN bertulisakan: LULUS. Sebagian temen-temen gue langsung ngeluarin spidol dan pilok/deko, yang udah dapet surat UN dan LULUS langusng minta tandatangan di baju seragam, dan lapangan sekolah gue mendadak menjadi lautan asap yang berwarna-warni. Lapangan kayak orang rusuh dan terdengar jelas tawa bahagia dari mereka. Sedangkan gue...

”Pak saya mau ambil sendiri suratnya,” kata gue ngotot, dengan dua orang guru.
”Mau apa kamu?”
”Ngambil surat pengumuman UN Pak,” gue lepas kacamata, belaga dewasa.
”Ngak bisa harus ada walinya,” kata wali kelas gue ”Cari tukang ojek atau tukang becak ke kalau orangtua gak bisa ngambil.”

   Main-main nih guru sama gue. Gue lalu deketin beliau, gue taruh dua tangan di atas meja beliau, gue deketin muka gue ke muka beliau, dengan tatapan tajam.

”PAK!! SAYA MOHONNNN SAYA MAU LIAT HASILNYA PAK, BAPAK TEGA SAMA SAYA, CUMAN SAYA SENDIRI YANG BELUM TAU LULUS ATAU NGGAKNYA PAK!!! KALAU BAPAK GAK MAU NGASIH SURATNYA...”
”A.. apaaa?” kata guru gue jadi takut sendiri.
”KALAU BAPAK GAK MAU SAYA KAWININ  IBU BAPAK.” batin gue. ”SAYA AKAN NGULING-NGULING Di ATAS BELING.”

Guru gue diem, lalu tiba-tiba berdiri dan bilang.
"SURAT, SURAT SIAPA?
"Surat saya pak.."
"MASALAH BUAT LO?!"

Hening...

"MASSYAALLAH HULLAZIMMM BAPAK!!!" #apabanget

   Dan akhirnya guru gue keluar kelas, sedangkan gue nangis di kelas, ”SURAT UN GUEEE!!!”. Gue lalu memutuskan keluar kelas dengan wajah kusut, gue gak tau nasip gue gimana sekarang. Pas gue melintas salahsatu kelas, gue melihat ada satu anak keluar sama Ibu-nya membawa surat pengumuman UN, parahnya cewek itu nangis. MAMPUS GUE. Jangan-jangan siswa kesayangan yang di sms itu, cewek itu dan guu... MAMAAAAAAA HUAAAAA MAMAAAAAA!!! IIBBUUUU!!!

   Dengan langkah terseok-seok, gue mendekati gerombolan temen gue yang lagi asik corat-coret di lapangan. Gue lalu berjalan mendekati salah satu guru di antara lautan pilok itu. Gue mencoba tersenyum dan tegar.



”Pak gimana perasaannya?” tanya gue sama guru agama, Bapak Rahman.
”Allhamdullilah bapak seneng banget dit,” kata beliau menunjukan senyuman bahagianya, ”Kamu tau sekolah kita baru kali ini bisa kayak gini.”
gue diem mencoba mencerna ucapan guru gue, tapi tetep gue gak ngerti ”Maksud bapak???”
”Iya jadi, baru kali ini sekolah kita bisa lulus 100%.” gak lama terdengar lagu India di telinga gue...

Tum paas aaye, yun muskuraaye... Tumne na jaane kya sapne dikhaaye.... Ab to mera dil, jaage na sota hai.... aaaa....*nari-nari mengitari pohon kaktus*

Baca tulisan jurnal gue: SMK Muhammadiyah 3 Banjarmasin LULUS 100%

   Dengan kata lain berarti GUE TELAH LULUS!!! Ya tuhan gue rasanya pengen kencing di celana. Gue langsung update setatus. Dan ternyata banyak temen gue yang persepsinya salah, mereka mengira kalau gue nggak lulus, karena nulis TL. Gak lama gue nulis sttus begituan, banyak temen-temen yang nge’sms dan telepon langusng. Ya ampun... Oke gue emang sengaja buat sttus beginian, tapi gue gak bermaksud nipu merek. Tapi postifnya gue nulis beginian, gue jadi tahu dari sekian banyak temen yang gue punya, cuman beberapa orang yang perhatian ke gue dan ketahuan yang cuman ada perlunya aja :)


   Sewaktu temen gue asik corat-coret, gue cuman sibuk foto-foto + ngasih tanda tangan. Uhm… mungkin tepatnya promosi twitter, entah kenapa followers gue selalu naik turun -____-”

Polbek qaqa, just mention nanti saya polbek...

Gue sering liat profil twitter orang begituan. Gue gak ikut coret-coret, gue cuman ikut nyoret hhe dan akibatnya, pas gue naruh foto gue sama temen, yang bajunya penuh coretan, gue disangka emang bener-bener gak lulus T____T YA TUHAN AMBIL AKU


  Beberapa waktu lalu pas gue naruh foto di facebook, temen-temen gue percaya kalau gue beneran gak lulus. Sungguh kampret.

Berasa jadi tukang foto keliling. Bisa bedain yang kiri lebih cantik dari kanan #eh

 foto bareng anak-anak kelas gue, Mutimedia Generation #1 (Tikus Perobaan). Lihatlah anak-anak Multimedia, orang desain, penuh seni, wajah abstrak, cuman gue yang masih kayak anak esempe.


Oya kemarin mau nipu tapi ternyata ketahuan.



Terimakasih banyak, atas do’a kalian gue bisa lulus. Walau gue belum tau nilai gue berapa hhe setelah ini gue  bakalan tes masuk kuliah tanggal 19 ini, minta do’a nya lagi boleh dong ya, semoga gue bisa lulus di kampus yang gue mau AMIN...

Wahay kampus yang tidak beruntung gue masukin, terimalah gue!

 Carita sebelum pengumuman, baca ya :) : Pertemuan Dengan Ida (Ceritalain Di balik #DeritaAnakMagang)