Yang Harus Dihindari Saat Awal Putus

, , 7 comments

Hari ini tadi kakak sepupu gue si Zantang akhirnya meminang pacarnya, setelah kurang lebih empat tahun pacaran. Gue yang bangun kesiangan langsung buru-buru berangkat setelah telepon dari Mama. Demi ke kondangan kakak sepupu tercinta gue ini, gue rela mengorbankan jatah tidur sampai sore.

Sesampai disana sudah ada kakak sepupu gue Andri bersama istrinya. Setelah gue selesai makan nggak lupa kami foto bareng pengantin baru, ihiy! Gue dan Andri foto bareng pengantin baru, sedangkan istrinya di tinggal haha. Baru aja mau salaman tiba-tiba Mama datang.

                “Eh tunggu. Adit, temenin Mama foto.”

Aura-aura nggak enak udah berasa disini. Saat selesai foto, gue akhirnya salaman sama Zantang lalu lanjut salaman sama istrinya, gue yang awalanya memang belum pernah ngobrol sama istri Zantang hari itu dia pertama kalinya bicara ke gue dan bilang.

                “Tadi mama kamu bisikin minta do’a biar kamu cepet nyusul hehee.”

Kan, apa gue bilang...

Oke, cerita absurd di atas cuman pembuka. Sebenarnya gak ada hubungannya sama apa yang pengen gue bahas, biar artikelnya banyak kalimat aja, sih.

Jadi gue dapat email lagi, email yang isi nya curhat, lagi. Tapi pertanyaan dari email ini jelas berbeda dari sebelumnya, makanya gue tulis di blog ini. Email curhat kali ini dari seseorang yang nggak mau nama atau email nya di tulis di blog ini. Isi email nya kayak gini:

Hai dit, aku salah satu pembaca blog kamu cukup lama. Tulisan kamu lumayan keren tapi bukan itu intinya, aku cuman mau curhat tentang masalah yang aku hadapi sekarang dan aku minta solusinya dari kamu.
Aku baru aja putus dari pacar aku tiga minggu, dia ninggalin aku karena dia nemu orang lain, padahal kami sudah jadian tiga tahun. Aku sayang banget sama dia dan aku percaya kalau dia nggak bakalan ninggalin aku. Tapi akhirnya dia pergi dengan alasan bosan dengan hubungan kami yang kayak gini-gini aja.
Disini aku mau tanya gimana caranya ngehindarin rasa galau aku ke dia, aku bingung harus gimana karena dia adalah pacar pertama aku. Kamu bayangin aja hubungan tiga tahun bukan perkara yang mudah menyatukan dua kepala yang berbeda. Belum lagi banyak moment atau hal yang sudah terbiasa aku rasain sama dia, tapi sekarang semuanya sudah beda.

Oke, dari seseorang yang nggak mau nama atau emailnya ditulis terimakasih sudah percaya membagi kisahnya dan minta solusi ke gue. Mungkin andai kalian bisa bertahan satu tahun lagi, bisa aja nikah kayak kakak sepupu gue.

Bagai mana cara menghindari rasa galau saat awal putus?


Buat lo yang ngirim email, gue bakalan bantu jawab permasalah lo. Tapi gue cuman bisa ngasih tau berdasarkan apa yang gue lakukan, buat kalian yang baca ini dan mau kasih solusi buat si pengirim email langsung tulis di kolom komentar ye.

Hindari Lagu Membuat Lo Ingat Dia

black-and-white, person, woman
via pexels.com

Selain benda mati menurut gue musik juga akan membawa kita ingat akan seseorang. Nggak masalah kalau musik nya bikin kita happy kalau bikin gagal move on gimana? Salah satu hal yang gue lakukan saat cinta kandas di tengah jalan adalah menghapus play list yang membuat gue jadi ingat sama mantan.

Mendingan putar lagu hits yang bikin hari-hari lo jadi tambah semangat. Karena jujur aja nih, musik bisa membuat mood seseorang berubah dengan cepat tanpa disadari, gue aja kalau biasa nulis soal ulangan kalau sambil denger lagu kesukaan mantan bisa jadi kacau.

Soal:
Shortcut CTRL + Z berfungsi untuk ...
a. Kembali ke masa lalu
b. Balikan sama mantan
c. Rindu mantan
d. Aku masih sayang kamu


Jadi buat lo gue harap jangan putar lagu-lagu melankolis ya, cari lagu yang lebih semangat, atau lo bisa juga muter lagu SKJ biar sambil olahraga.

Jangan Main Sosial Media

Man in White Shirt Using Macbook Pro
via pexels.com

Salah satu penyebab orang susah move on adalah sering stalking mantannya di sosial media, apa lagi kalau si mantan sudah sama orang baru dan ngeupload foto mesra mereka. BOOM! Pasti udah nggak berbentuk lagi tuh hati.

MAMPUS LO! MAMPUS!!!

Kalau lo bisa sih, saran gue jangan main sosmed dulu. Tunggu sampai hati lo benar-benar sembuh, karena gue yakin banget 101% orang yang baru putus sama pacar nya sudah bisa di pastikan tetap akan membuka sosmed matanya, walaupun dia udah ngaku sudah bisa move on. Karena rasa penasaran kadang bisa mengalahkan dusta.

Yang terpenting adalah JANGAN PERNAH BLOK PERTEMANAN KAMU SAMA MANTAN DI SOSMED. Karena jujur itu menurut gue “lucu” banget! Apa lagi kalau putusnya udah cukup lama dan kalian masih kayak orang asing yang nggak saling kenal, sumpah ini lebih "lucu" lagi.

Segelas Cofe Bukan Teman Yang Baik Saat Patah Hati

hands, coffee, cup
via pexels.com

Cukup perasaan lo aja yang terasa pahit jangan bawa-bawa indra widjaya pengecap lagi. Orang yang baru saja mengalami putus cinta itu nggak beda jauh sama orang yang lagi sakit, apa aja pasti terasa pahit. Jadi saran gue jangan ditambah lagi dengan lo minum kopi hitam di sebuah cafe, apa lagi disana banyak orang pacaran, yang ada entar lo malah kesurupan.

Meratapi hati yang sudah terkubur nggak harus minum yang pahit juga dan menurut gue nggak musti harus pergi ke cafe. Lo bisa bikin sendiri minuman yang enak dari bahan sederhana kayak teh, tinggal cari di mbah Google resep minuman dari teh. Pasti banyak banget cara untuk menyajigan segelas teh dengan rasa yang unik.

Nggak mesti awal putus aja sih buat nikmatin teh. Setiap sore biasanya gue suka bikin mint tea ala ala gue sendiri, duduk di atap rumah sambil mandangin langit jingga, beuhh... sumpah nikmat banget. Coba deh minum teh hangat di atas genteng pas sore-sore. Dan pastikan genteng kalian masih kuat, cukup hati kalian yang sudah rapuh, genteng jangan sampai juga.

~(^^~)(~^^~)(~^^)~

Ketika awal putus ini sih yang gue lakukan. Jadi buat lo yang ngirim email, santai aja semua pasti berlalu hidup terlalu singkat kalau lo mikirin dia terus-terusan, lagian nggak ada jaminan kalau dia juga mikirin lo kan?

Karena hati yang patah butuh waktu untuk sembuh.

7 comments:

  1. Selamat move on buat yang baru putus. Siapapun kamu. :)

    ReplyDelete
  2. Selamat move on. Hehe

    Jos banget pencerahannya. Gue yakin yg mengirim email bakalan langsung move on. Hehe

    ReplyDelete
  3. Selamat move on bro, jangan pernah galau lagi.

    ReplyDelete
  4. Untuk komenan di atas: Kalo ga galau nanti kami-kami penulis ga bakal punya tulisan romantis lagi bro! hahahha

    Ini kaya membalasi curhat orang dengan curcol jua hahaha...
    Dasar kada nyaman diputusi pas lagi sayang2nya tu, tapi apa boleh buat takdir berkehendak lain. Move on!

    ReplyDelete
  5. Yang paling kena di artikel diatas, kalau masih asing lawan mantan padahal sudah lawas putus. astaga haha. kamprit banar

    ReplyDelete
  6. Poin pertama gue setuju banget sih. Emang musik tuh gampang banget pengaruhin mood kita.
    Tips dari gue : Dengerin kufaku band aja! Dijamin rasa galau kamu...... berubah jadi perasaan pengen ganti playlist

    ReplyDelete
  7. Berarti kesalahan gue tuh terletak pada point kedua dan ketiga, kalau pututs tuh suka pengen denger lagu ketika kita masih bersama dan selalu main sosial media, karena asal loe ketahui kalau lagi galau tuh kata-kata mutiara selalu tereucap begitu saja lhoo dalam tulisan :-D

    ReplyDelete

Tinggalin komentar sesuai dengan isi tulisan ya. Happy Blogging!!! :D