Edisi Lagi Kangen Jogja

, , 8 comments

Kota Yogyakarta – Ada yang sudah pernah ke Jogja atau kalian yang baca ini sedang tinggal di Jogja? Kita yang pernah sekali saja tinggal atau sekedar berkunjung ke Jogja pasti sepakat, kalau Jogja diciptakan Tuhan saat kata “Pulang” jatuh ke kota pelajar ini. Jogja yang menawarkan keramahan dan kesederhanaan, membuat kita selalu rindu dan ingin pulang.

Meski gue bukan orang Jogja, tapi entah kenapa selalu ada kata pulang ketika gue ingat Jogja. Rasanya gue pengen kesana terus, merasa Jogja seperti kampung halaman dan setiap tahun wajib banget balik kesana.

Nggak salah kalau seorang sastrawan kayak om Joko Pinurbo bilang.

“Jogja itu terbut dari rindu, pulang dan angkringan.”

Waktu dua tahun lalu gue pertama kali ke Jogja teman gue bilang kalau Jogja udah rame banget nggak kayak dulu. Dulu Jogja nggak pernah macet, sekarang banyak orang luar daerah berdatangan mulai dari yang cuman mau sekolah sampai yang mengadu nasip. Ditambah lagi para investor mulai berdatangan, namun kehadiran orang-orang baru tersebut nggak membuat kota ini berubah dan dilupakan begitu aja.

Buktinya aja gue. Rasanya pengen banget pulang.

Ada beberapa alasan kenapa gue selalu kangen Jogja yang mungkin sama kayak apa yang kalian yang pernah tinggal disana juga merasakan, di luar dari kesederhanaan dan keramahannya.

Alasan Kenapa Gue Selalu Kangen Jogja


Surganya Makanan Enak dan Murah

Image result for angkringan jogja
via qraved.com

Siapa sih yang nggak tau sama nasi kucing? Sebongkah nasi yang pulen yang dibungkus daun pisang dan sangat nikmat ini biasanya bersanding dengan sambal dengan isi suwiran ayam, ikan teri, atau potongan hati empedal. Namun yang pasti nggak bakalan cukup kalau cuman makan sebungkus aja. :v

Harganya yang murah meriah bikin mahasiswa nggak bakalan dibikin galau dompetnya walau di bulan tua hihi. Bukan cuman makanan enak dan murah bisa didapat kalau berkunjung ke Jogja, tapi minuman juga. Pas tahun kemarin kesana gue mampir ke salah satu cafe deket hotel, gue kira harganya 30rb ke atas sama kayak di Banjarmasin tapi ternyata cuman 10rb. Kampret jauh banget bedanya padahal brand nya sama aja.


Malioboro Bukan Cuman Untuk Belanja

via indonesia.travel

Mampir ke Jogja rasanya mustahil banget kalau nggak ada wisatawan yang mampir ke Malioboro. Walau gue udah dua kali kesana gue selalu mampir ke sana, nggak harus belanja kadang gue suka iseng aja mampir kesana sambil liat-liat. Keramahan pedagang di sana membuat gue nyaman setiap kali menyisiri parapedagang.

Gue selalu ditawarin tanpa ada pemaksaan, di kota lain kadang suka dipaksa beli kalau lagi liat-liat doang. Kadang juga nggak jarang nemu pedagang yang judes banget, tapi di Jogja kesana kayak gitu nggak pernah gue dapat sekalipun. Menurut gue Malioboro adalah kompleks. Dia adalah sejarah, kenang-kenangan dan rindu untuk siapa saja yang datang.

Alun-alun Kidul dan Kenangan



Yang pernah mencoba melewati dua pohon beringin kembar atau ringin kurung pasti pernah kesal sendiri bercampur bingung kenapa susah melewati dua pohon besar itu. Padahal udah jalan lurus tapi malah belok kemana-mana.

Tips dari gue sebelum mulai menutup mata dan berjalanan melewati dua pohon kembar tersebut, kalian coba bayangin gerbang yang ada di depan kalian. Gerbang keluar alun-alun yang konon kalau ditarik lurus akan menuju pantai parangtritis, bisa membantu siapa saja yang ingin melewati dua pohon kembar tersebut. Mitos aja sih, tapi gue udah coba sampai tiga kali pakai cara itu dan berhasil.

Ada Cerita Hati Yang Tertinggal

via diasporaiqbal.blogspot.com

Jogja bukan hanya soal pulang, bukan hanya soal makanan enak dan murah, bukan hanya soal masyarakat yang ramah, tapi juga menyimpan kenangan manis tentang cerita hati yang belum sempat tersampaikan. Ada senyum manis yang terlukis di antara keramaian Malioboro, ada mata indah yang ramah di antara kerlap-kerlip lampu pasar.

Ahh... Jogja. Jadi hati-hati ya kalau kalian udah ke Jogja dan pergi gitu aja dengan alasan nggak jelas siap-siap hati nya dibikin galau. Haha.

~(^^~)(~^^~)(~^^)~

Kayak orang yang gagal move on, gue selalu membanding-bandingkan Jogja dengan kota lain yang sudah gue kunjungi. Kota kecil Jogja selalu istimewa buat gue pribadi, walau kota lain selalu menawarkan wisata yang menakjubkan, namun keramahan dan kesederhanaan Jogja lah yang selalu bikin hati ini rindu dibuatnya.

Kadang nggak harus cantik, perempuan yang sederhana bisa jadi jauh lebih menenangkan.

Kalian ada yang pernah ke Jogja, share di kolom komentar tentang pengalaman menarik atau hal yang bikin kalian suka Jogja dong. Hehe...

8 comments:

  1. Kangen Jogja. Waktu itu ketemu mantan pacar yang tinggal di sana. Kuliner bareng, nongkrong bareng, ketemuan sama temen temen blogger. Bahahak. Kenangan yang manis :D

    Tapi paling kangen sama Oseng-Oseng Mercon Bu Narti. Apalagi makannya di malem Minggu. Lebih pedes :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul oseng2 mercon itu bikin kangen.. Ehh, smalem udh malam minggu lho.. Hehe

      Btw, kenangan yg manisnya pas ktmu mantan ya.. Hihi
      Tp asik bs ktmu teman2 blogger.. 😀

      Delete
    2. @Rischka Cieeee ketemu matannnnnnnnnnn~ Ahh pengen juga nih ketemu mantan di jogja sambil makan angkringan dan menikmati senja yang sendu. Tapi sayangnya gue gak ada mantan di sana :(

      Wah, belum pernah coba oseng mercon nya, itu daerah mana sih?

      Delete
    3. @masandi Mas andi lagi di jogja, jadi gak ada yang dikangenin nih :v

      Delete
  2. cari lah istri orang Jogja agar bisa pulang setiap tahunnya :D

    ReplyDelete
  3. kangen jogya
    udah 6 tahun ga balik kesana...
    kangen angkringan,kangen sego kucing dan kopi joss nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kak lutfi kangen jua lawan jogja nah hihi...
      Kopi joss kiapa tu kak?

      Delete

Tinggalin komentar sesuai dengan isi tulisan ya. Happy Blogging!!! :D