Huaahhhh!

Huaaaahhhhh! Akhirnya gue bisa nulis dengan tenang. Iya, nulis dengan tenang. Karena tulisan-tulisan gue sebelum adalah tulisan deadline, gue ngejar beberapa tulisan dengan waktu yang super sempit di tengah daftar kerjaan yang jerit-jerit minta cepet dikerjain. Hmm... sok sibuk banget.

Tulisan kali ini murnit curhat, bukan curhat yang ada iklannya. Hehe... Gue sadar sih, blog ini berumbah banget dari apa yang gue inginkan pertama kalin. Dulunya gue berniat ngeblog cuman buat kesenangan tanpa ada keinginan menghasilan duit, itu prinsip yang gue pengang. Dulu.

Dan sekarang gue juga harus jujur, kalau kita sebagai manusia yang punya rasa nafsu juga gak bisa menghindar dari duit. Dan makin kesini juga gue makin sadar, bahwa duit dan mantan adalah hal yang paling sulit untuk dihindari.

Oiya... Btw, kalian apa kabar? Masih musuhan sama mantan? #eh

DASAR PAYAH! DASAR LEMAH!

*Digebukin*

Oke, maap...

Kali ini gue mau curhat tentang kegiatan gue belakangan yang bikin kewalahan, yang bikin gue kadang suka nggak konsen, dan kadang bikin gue jadi nggak bisa ngurus persoalan hati #tsahh. Kalian yang baca ini mungkin pernah mengalami apa yang juga gue alami dan mungkin punya solusinya kayak apa, jadi gue minta saran ya di kolom komentar entar gimana cara mengatasinya.

Kalian Tahu Gimana Rasanya: Lagi Tidur Nyenyang Tiba-tiba di Telepon Orang Pagi-pagi?

tired benedict cumberbatch sleep star trek into darkness you should have let me sleep
via giphy.com

Maksudnya gini... di tempat gue ngehonor gue jadi wali kelas, kadang ada aja siswa yang nggak bisa masuk sekolah tanpa keterangan gara-gara lupa kirim surat. Dan untuk menanganinya gue suruh orangtua mereka (siswa) untuk yang mau izin atau lagi sakit, buat nelepon gue dan ngasih tau mereka nggak bisa masuk sekolah.

Nah disini masalahnya. Jadwal gue masuk mengajar biasanya agak siangan, otomatis kan gue pasti memberdayakan waktu pagi yang indah itu buat tidur nyenyak sampai agak siangan, semenjak menerapkan sistem tersebut, setiap pagi gue harus siap menerima telepon dari orangtua siswa yang anak nya minta izin gak bisa masuk sekolah.

Gue ngomong dengan penuh keramahan dan sok nggak ngantuk. Padahal dibalik itu gue sambil rebahan, iler kemana-mana belum dibersihini, kadang juga sambil garuk-garuk pantat.

                “Halo pak adit?”
                “Iya bu saya sendiri, ada apa ya?”
                “Ini pak anak saya izin nggak bisa masuk sekolah, lagi ada acara keluarga pak.”
                “IBU BUAT APA MINTA IZIN. INI HARI MINGGU IBU. HARI MINGGU...”

Tidur gue nggak pernah bener-bener nyanyak.

Ngerjain Tugas di Dalam Tugas

The Paley Center for Media frustrated type working typing
via giphy.com

Saking banyaknya daftar tugas yang menunggu untuk diselesaikan, belakang gue sering banget ngerjain tugas di dalam tugas. Nah loh gimana tuh?

Jadi gini... gue dapat deadline tulisan yang harus diselesaikan waktu itu juga, sedangkan disaat itu gue juga harus mengajar di kelas. Jadi gue sering banget ngakal kalau udah kayak gini.

Ketika lagi mengajar gue sengaja pakai LCD proyektor dengan memanfaatkan 2 layar disatu laptop gue. Satu layar yang dikonek ke proyektor tampil di depan kelas dan siswa gue suruh nyatet materi dari sana, sedangkan layar satunya lagi gue pakai buat nulis dan tampil di layar laptop gue doang.

Bingung? Jangan kan kalian, gue yang habis nulis dan baca ulang kalimat di atas barusan juga bingung.

Kaya tulisan ini aja, gue kerjain pas lagi ngajar di kelas...

Jadinya belakangan siswa lebih cenderung mencatat materi dari pada praktik pas jam gue. Maaf kan Bapak mu ini nak, Bapak nyari uang tambahan buat segelas kopi dan ngumpulin uang buat ngelamar anak orang.

Ngajarin Siswa Nge-Blog

Di sekolah gue ngasih materi tentang blog, jadi siswa gue tugasin buat bikin blog mereka sendiri dan menulis tentang mereka untuk tulisan yang pertama.

Beberapa dari mereka memang ada yang tertarik buat mendalami blog dan sebagian lagi? Ya, you know lah ada juga yang seadanya doang. Tapi setidaknya dengan gue mengenalkan dan menyuruh mereka bikin blog minimal mereka jadi tahu sedikit tentang blog.

Harapan besar gue sih ada regenerasi dari Pena Blogger Banua haha... Karena jujur aja, khususnya di Banjarmasin susah nemu orang yang bener-bener suka ngeblog, padahal ada banyak banget keuntungannya. Walau kegiatanya cuman nulis tentang kegalauan atau curhat doang.

Oiya, ada salah satu siswa gue bernama Bima yang keliatan tertarik dengan blog. Jadi kemarin tu anak minta diajarin soal desain dan mau belajar khusus, ya gue seneng aja ada siswa yang kayak gini, terus gue suruh ke rumah buat belajar sore-sore.

Dan kalian tahu apa? Gue kira cuman Bima yang datang atau paling-paling dia ngajar temen sebangku buat belajar. Tapi yang terjadi... hampir separuh dari kelas datang, mungkin lebih tepat gue bilangnya satu geng dari mereka datang.

Oke, gue seneng banget dan ngerasa cukup bangga kalau siswa gue datang banyak dan mau belajar lebih jauh lagi tentang blog. Tapi yang kampretnya mereka datang diwaktu yang nggak tepat.

Dia lagi datang ke rumah, kami lama nggak ketemu, kangen? Pasti lah. Kami lagi asik ngobrol dan tiba-tiba mereka datang bergerombol kaya orang demo 4 november kemarin!

Nak... tolong biarkan guru mu ini bahagia ketemu mantannya sebentar.

Btw, kunjungin dan tinggalin komentar di blog pertama mereka ya. Maklumin kalau desain sama tulisan masih berantakan bahahaa... Bima, Irfan, Amin, Izmi. Cuman ini yang gue liat lumayan blog nya, entar gue update lagi atau gue kasih tau dipostingan baru kalau ada yang bagus blog nya.

Dan sebenarnya, ada banyak lagi yang bikin gue terlau sibuk kayak contohnya gue yang lagi sibuk kordinasi event, web komunitas, soal ulangan semester belum selesai dibikin, dan ngurus DIKLAT PMR di SMP. Kesibuk-kesibukan ini juga sampai bikin gue jadi lupa, lupa apa yang pengen gue kerjain. Ketika gue mau ngerjain kerjaan A, tiba-tiba kepikiran kerjaan B, gue ngerian kerjaan B dan lupa kalau tadi mau ngerjain kerjaan A. Gitu terus sampai mantan mau putusa sama pacar nya dan balikan lagi ke gue. Mustahil...

Gue sebenarnya udah nggak tahan dari kemarin pengen banget mengarang indah kayak gini, tapi karena deadline artikel job lah yang bikin jadi bingung ngatur jadwal posting, jadwal posting gue jadi berantakan.

Jadinya gue harus nulis ini disela-sela mengajar. Hmm...

Tapi setidaknya disini gue jadi sadar, bahwa kesibukan membuat gue lupa tentang gimana rasanya ditinggal.